Orang Yang Berselimut

Ibarat si buta dan si tuli. Itulah yang saya rasa sepanjang tahun pertama di Jepun. Kononnya kerana tiada kemudahan internet, dan juga kononnya mahu mendidik al-hawwa’… maka saya telah butakan kedua belah mata, saya pekakkan telinga, dan saya biarkan nasib saudara semuslim saya di bumi Palestin ini tanpa peduli… dan kerana alasan-alasan itu, saya dengan mudahnya terpedaya dengan helah syaitan yang sentiasa menyesatkan..

“Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan engkau khalifah di muka bumi, maka hukumlah di antara manusia dengan keadilan, dan janganlah engkau turut hawa nafsu, nanti ia menyesatkan engkau dari jalan (agama) Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan.”

[Surah Shaad, 38: 26]
Bukannya tak pernah murabbi di Maahad bercerita tentang nasib kaum muslimin di Palestin. Malah sejak dari kelas peralihan, kami telah pun disogokkan dengan pelbagai cerita tentang penderitaan yang mereka tanggung. Zionis. Yahudi. Israel. Gaza. Boikot. Missionaries. Perkataan-perkataan yang sering menjadi mainan mulut kami. Bermula dari situ, semangat dan komitmen telah ditanam dan kasih sayang sesama muslim telah disemai.

حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُعَاوِيَةَ بْنِ عَاصِمِ بْنِ الْمُنْذِرِ بْنِ الزُّبَيْرِ حَدَّثَنَا سَلَّامٌ أَبُو الْمُنْذِرِ الْقَارِي حَدَّثَنَا عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ عَنِ الشَّعْبِيِّ أَوْ خَيْثَمَةَ عَنِ النُّعْمَانِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا مَثَلُ الْمُسْلِمِينَ كَالرَّجُلِ الْوَاحِدِ إِذَا وَجِعَ مِنْهُ شَيْءٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ جَسَدِهِ
Dari Nu’man beliau berkata: Rasulullah Saw. bersabda: “Bahwasanya perumpamaan orang-orang muslim itu ibarat satu orang (satu jasad) apabila salah satu bagian disakiti maka seluruhnya akan merasa sakit.”
[Riwayat Imam Ahmad bin Hanbal dalam bab Musnad Nu’man bin Bashir]

Namun sayang, kita telah lama dilekakan oleh pihak yang batil. Hebatnya ghazwatul fikr mereka sehingga kita dengan ‘kacang’nya tertipu dengan khayalan dunia. Sedarkah kita Nakbah Palestin kini telah mencecah angka 60 tahun? Baca di sini. Kenalkah kita dengan Syekh Ahmad Yassin? Baca di sini.

Dan sebenarnya ada beratus malah beribu lagi kisah syuhada’ yang kita tak tahu, begitu juga kisah Islam yang mulia dipijak dan dihina. Kepada Allah, kami mohon keampunan atas kelalaian itu.
Buka saja utu-san online atau ber-ita ha-rian online sekarang. Nilailah betapa jauhnya kita dengan sumber asal maklumat tentang kesengsaraan muslimin di rantau lain. Dan lihatlah apa yang kita sebenarnya sibukkan dalam sehari-hari.

Mungkin kita tak rasa. Hidup kita senang. Makan pakai kita cukup. Setiap hari ke sekolah tanpa perlu melintasi tentera yang bila-bila masa boleh menghancurkan isi kepala kita.

Cuba bayangkan kalau kita berada di tempat mereka.
Setiap hari kita akan melihat kaum keluarga dan sahabat handai kita satu persatu mati bergelimpangan dengan darah. Adik perempuan dan adik lelaki kita dan ditembak di depan mata. Apakah pada masa itu kita mampu berdiam diri?

Wallaahi, kita takkan berdiam diri dengan keadaan yang mendesak itu.

Dan pasti, kita akan lebih bersedih hati apabila melihat saudara seakidah kita masih sibuk bershopping, bergelak ketawa dengan buayafriend atau gelifriend mereka, sibuk bergossip tentang filem dan artis pujaan mereka, terlalak dengan gitar dan drum mereka dan segala jenis hobi mengarut itu.


Tapi nanti dulu!

Jangan sangka mereka yang berjuang di medan sebenar akan selemah itu untuk menangisi nasib mereka. Kerana mereka pastinya yakin dan beriman dengan firman Allah SWT ini:

“Tidak! Barangsiapa menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah dan dia berbuat baik, dia mendapat pahala di sisi Tuhannya dan tidak ada rasa takut pada diri mereka dan mereka tidak bersedih hati.”
[Surah Al-Baqarah, 2:112]

Apakah kita rasa kita beriman seperti mereka?

Apakah kita menyangka kita layak memiliki syurgaNya?

Ayyuhal muslimun, bangunlah dari lena yang panjang itu!

“Dan Tuhanmu agungkanlah, dan pakaianmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa tinggalkanlah,”
[Surah Al-Muddathir (Orang Yang Berselimut), 74:3-5]
ghazwatul fikr: perang saraf atau ideologi

dipetik dari: zahratulhilal

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s