Untukmu Para Penyeru Kebenaran

Wahai UMAT QURAN!

‘Aqidah dan Wijhah hidupmu menyuruh engkau tampil ke depan, mengkutbahkan, “Suara Langit” di bumi. Isilah fungsimu dengan kegiatan dan kesungguhan; jalankan Amanat ini dengan segala kepenuhan dan ketekunan. Dunia dan Kemanusiaan menunggu pimpinan dan bimbinganmu. Bumi menantikan “Cahaya Langit” yang mampu menyapu kegelapan. Jaga dan peliharalah jangan sampai “jambatan” ini runtuh, agar hubungan Bumi dengan Langit tidak patah atau terputus.

Qum, Faanzir!
Bangkit dan berdirilah, susun barisan dan kekuatan. Barisan dan kesatuan Umat. Kobarkan semangat dan seruan. Seruan kepada kebenaran dan peperangan terhadap kebathilan. Gemakan sentiasa Kalam Ilahi, kumandangkan selalu suara dan seruan kebenaran. Hingga seruan itu sampai kepada setiap manusia. Gempitakan kepada dunia dan kepada manusia ajaran agama Tauhid, ajaran Cita dan Cinta.

Worabbaka fakabbir!
Besarkan Tuhanmu, di atas segala! Tak ada menyamai KebesaranNya. Tiada kekuasaan yang menyamai KekuasaanNya. Tiada urusan atau kepentingan yang lebih daripada urusan dan kepentingan menjalankan perintahNya. Semuanya kecil dihadapan Allahu Akbar. Fana, lenyap dan binasa segala dalam ke BaqaanNya. Tiada harapan selain kepada RidhaanNya belaka. Tiada kesulitan apabila ruh telah bersambung dengan Allah. Semuanya akan mudah bagiNya.

Wathiabaka fathahhir!
Bersihkanlah dirimu, lahir dan batinmu! Hanya dengan kesucian ruh, Amanah dan Risalah ini dapat engkau jalankan. Risalah dan Amanah ini adalah suci. Dia tidak boleh dipegang oleh tangan yang kotor, jiwa yang berlumur dosa dan noda. Hanyalah dengan kesucian ruh engkau dapat memikul tugas dan beban berat Dakwah ini. Thahirum muthahir, suci dan mensucikan, itulah peribadi Mukmin yang sejati. Tangan yang berlumur darah maksiat tidak mungkin akan akan mampu berbuat kebaikan kepada dunia dan manusia. Jiwa yang kotor dan penuh dosa tidak mungkin akan memberikan isi dan arti dunia dan manusia.

Warrujza fahjur!
Jauhilah maksiat, Dosa itu akan menodai dirimu, akan menghitamkan wajah-hatimu. Engkau tidak akan sanggup menghadap, jika mukamu tebal dan hitam dengan dosa dan maksiat, Namamu akan cemar dihadapan Rabbul Izzati kalau laranganNya tidak engkau jauhi. Bersihkanlah dirimu, keluargamu, masyarakat, bangsamu dari kemaksiatan dan kemungkaran. Makruf yang harus tegak dan mungkar yang harus tumbang, adalah program perjuanganmu. A1-Haq yang harus dimenangi dan bathil yang harus dibinasakan, adalah acara dan jihadmu.

Wala tumnun tastakthir’!
Janganlah engkau memberi karena harap balasan yang banyak! Jalankan tugas ini tanpa mengharapran balasan dan ganjaran dari manusia. Menjalankan tugas adalah berbakti dan mengabdi, tidak mengharapkan balasan dan pujian, keuntungan benda dan material. Kekayaan manusia tidak cukup untuk “membalas” kerja Dakwahmu yang tidak ternilai itu. Jalankan tugas ini karana hanya mengharapkan keRidhaan Allah.

Walirabbika fasybir!
Kerana Tuhanmu, hendaklah engkau sabar! Lakukanlah tugas dakwah ini dengan segala kesabaran dan keteguhan. Sabar menerima musibah yang menimpa, ujian yang datang silih berganti. Sabar menahan dan mengendalikan diri. Tidak putus asa dan hilang harapan atau kecewa melihat hasil yang ada atau tidak seimbangnya hasil dan pengorbanan yang diberikan. Hanya dengan Sabar akan menyampaikan engkau kepada tujuan.

Haza dzikrun!

Inilah enam peringatan dan enam arahan!

Untuk Mujahid Dakwah. Sohibud Dakwah, si Tukang Seru.

Bukankah tanpa engkau, masyarakat ini lenyap ditelan kesepian, tiada suluh dan pelita?

Bukankah tanpa engkau, hidup ini akan kerdil; hidup kehampaan dan segala kehampaan, kerana tiada Iman dan Agama?

Kalau tidak adalah “penyuluh-penyuluh” baru datang kedunia seperti engkau, alam ini seluruhnya akan tenggelam dalam kegelapan, kesepian dan kehampaan.

Jalankan tugas ini kerana hanya mengharapkan ke Ridhaan Tuhanmu jua.

Pesan Terakhir Assyahid

Pesan Terakhir

Sahabat…

Andainya kematian kau tangisi

Pusara kau siram dengan air matamu

Maka diatas tulang belulangku yang dah luluh

Nyalakanlah obor untuk umat ini

Dan

Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan

Sahabat,

Kematianku hanyalah suatu perjalanan

Memenuhi panggilan kekasih yang merindu

Taman-taman indah disyurga Tuhan

Terhampar menanti

Burung-burungnya berpesta menyambutku

Dan berbahagialah hidupku di sana

Sahabat,

Puaka kegelapan pastikan lebur

Fajarkan menyingsing

Dan alam ini kan disinari cahaya lagi

Relakan lah rohku terbang menjelang rindunya

Jangan gentar berkelana ke alam abadi

Di sana cahaya fajar memancar.

SQ 1966



PERJALANAN HIDUP

PERJALANAN HIDUP

Aku yang masih di perjalanan hidup ini,

Begitu lama berlegar di persimpangan dunia,

Menempuh jarak dan titian,

Rimba dan lautan,

Mencari sesuatu yang abadi,


Aku yang masih di perhentian hidup ini,

Begitu jauh mengembara ke serata dunia,

Mengejar siang dan malam,

Surut dan pasang,

Mencari suatu kebebasan,

Mencari suatu kedamaian,


Di mana berakhirnya perjalananku ini,

Esok dan lusa bukan milikku,

Oh Tuhan ku…….

Lindungilah hambaMU yang hina ini,

Aku setia hanya padaMU…

Oh Tuhan ku…..

p/s: Untuk mendengar lagu, sila klik pada tajuk.

Assalamualaikum wrt. wbt everyone..

Lagu puisi diatas adalah dendangan penyanyi terkenal Ramli Sarip, kali ini saya bawakan sesuatu yang agak ringkas untuk kita fikir dan renungi bersama. “Perjalanan Hidup”, selayaknya kita yang bergelar hamba ini merenungi kembali setiap pasang dan surut kehidupan kita, ada yang manis dan ada yang pahit, Allah s.w.t menetapkan banyak jalan untuk kita dan kita memilih jalan-jalan yang terbentang itu dengan kurniaan akal yang Allah s.w.t telah berikan kepada kita. Silapnya kita menggunakan sebaiknya akal itu, maka pilihan yang akan dibuat juga semestinya bukan yang terbaik. Sebaliknya, andai kita menggunakan akal dengan sebaiknya, inshaAllah ada sinar di setiap lorong jalan yang telah dipilih..gunakan akal sebaiknya, istikharah padaNYA agar diberikan jalan yang terbaik.

Disini saya bawakan satu analogi untuk kita fikirkan bersama:

Andaikan bahawa, tempat bermula sesuatu perjalanan anda adalah Kuala Lumpur dan tempat tuju anda adalah suatu tempat yang sangat banyak kebaikan dan kekal abadi tidak musnah selama-lamanya iaitu Johor dan kita andaikan bahawa negeri-negeri lain adalah negeri yang akhirnya akan musnah dan tidak memberi natijah mahupun kesudahan yang baik kepada pengunjungnya.

  • Golongan manusia yang pertama adalah mereka yang pada asalnya mengetahui hala tuju sebenarnya iaitu ke Johor, dan manusia ini mampu sampai ke destinasi yang dituju tanpa singgah kemana-mana negeri lain.
  • Golongan manusia kedua adalah, mereka yang pada asalnya mengetahui hala tuju sebenarnya iaitu ke Johor, namun manusia ini berasa penat atau mungkin bosan di tengah jalan lalu Continue reading

Generasi Qurani, Generasi Unik

Sememangnya di sepanjang perjalanan dakwah ini akan menghasilkan suatu generasi manusia. Tetapi belum pernah terjadi orang-orang itu berkumpul dalam jumlah yang sebegitu banyak, sebagaimana yang terjadi semasa generasi pertama dari era sahabat, radhiallahuanhum. Ia mempunyai rahsia yang patut kita renungkan secara mendalam.

Menghadkan Al-Quran Sebagai Sumber Rujukan

Sumber dakwah ini telah pun berada di tangan kita secara lengkap, dan ia adalah Al-Quran dan hadith Rasulullah SAW. Dari kedua inilah bermulanya sejarah yang mulia. Generasi pertama, suatu generasi yang belum pernah lahir sekali lagi dalam sejarah menggunakan sumber rujukan Al-Quran. Ya, hanya Al-Quran sahaja. Hadith dan petunjuk Rasulullah SAW hanya salah satu tafsirannya.

Ketika Aisyah r.a ditanya tentang budi pekerti Rasulullah SAW, maka dia menjawab : Bahawa budi pekerti baginda adalah Al-Quran (riwayat An-Nasaii)

Dengan demikian, hanya Al-Quran sajalah satu-satunya standard ukuran mereka untuk berfikir dan Al-Quran menjadi cara hidup mereka. Bukannya pada masa itu tiada tamadun, pengetahuan, ilmu, buku, pelajaran. Tidak! Bahkan pada masa itu telah wujud tamadun Rom, yang merangkumi pengetahuan dan hukum yang masih dihayati Eropah hingga kini. Wujud juga tamadun Greek Kuno, logika, falsafah dan keseniannya yang masih menjadi sumber pemikiran Barat. Tamadun Parsi, mewah dengan sastera, kepercayaan dan dongengnya. Malah wujud tamadun-tamadun lain di wilayah berdekatan seperti India dan China. Kesemua tamadun ini mengelilingi Jazirah Arab. Dan di tengah jazirah itu sendiri, berkembang pula agama Yahudi dan Nasrani.

Maka, pada zaman itu yang mengalami kekurangan bukanlah tamadun antarabangsa atau kebudayaan internasional sehinggakan generasi pertama terpaksa membataskan diri hanya pada Kitabullah. Tetapi hal ini adalah satu metodologi yang disengajakan. Ini kita dapat lihat dari kemarahan Rasulullah SAW pada waktu baginda melihat di tangan Umar r.a selembar kitab Taurat, maka baginda bersabda: “Demi Allah, seandainya Nabi Musa a.s hidup di kalangan kamu sekarang ini, nesacaya ia mesti mengikuti ajaranku” (al-hafiz Abu Ya’la, dari Hammad, dari Al-Sya’bi, dari Jabir)
Continue reading

WHOSE JOB IS IT???

This is a story about
Four people named
Everybody,Somebody,
Anybody and Nobody

There was an important
Job to be done and
Everybody was ask to do it

Everybody was sure
Somebody would do it

Anybody could have done it
But Nobody did it

Somebody got angry
About that, because it
Was Everybody`s job

Everybody thought
Anybody could do it but
Nobody realized that
Everybody would not do it

It ended up that
Everybody blamed
Somebody when
Nobody did that what
Anybody could have done…

Allah said in the Quran ;

Truly,We did offer Al-A’manah (the trust of moral responsibility or honesty and all the duties that ALLAH has ordained) to the heavens and the earth,and the mountains,but they declined to bear it and were afraid of it.But man bore it.Verily, he was unjust(to himself) and ignorant(of it results).So that ALLAH will punish the hypocrites, men and women, and the men and women who were Al-Mushrikun .And ALLAH will pardon (accept the repentance of) the true believers of Islamic monotheism ,men and women.And ALLAH is Ever Oft-Forgiving ,Most Merciful.”(Al-Ahzab,33:72~73)

Think about it..

Kisah Ghulam (Pemuda) Dakwah

Haddab bin Khalid menceritakan kepada kami daripada Hammad bin Salamah daripada Tsabit bin Abdul Rahman bin Abu Laila daripada Suhaib bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Ada seorang raja pada zaman sebelum kalian. Ia memiliki seorang tukang sihir. Ketika tukang sihir itu telah tua, ia berkata kepada sang raja, ‘Sesungguhnya usiaku telah tua dan ajalku telah dekat. Kerana itu, utuslah kepadaku seorang anak muda agar aku ajari sihir’.

Maka diutuslah seorang pemuda yang kemudian ia ajari sihir. Dan jalan antara raja dengan tukang sihir itu terdapat seorang rahib. Pemuda itu mendatangi sang rahib dan mendengarkan pembicaraannya. Sang pemuda begitu kagum kepada rahib dan pembicaraannya.

Begitu ia sampai kepada tukang sihir karena terlambat serta merta ia dipukulnya seraya ditanya, ‘Apa yang menghalangimu?’

Dan bila sampai di rumahnya, keluarganya memukulnya seraya bertanya, ‘Apa yang menghalangimu (sehingga terlambat pulang)?’

Lalu, ia pun mengadukan halnya kepada sang rahib. Rahib berkata, ‘Jika tukang sihir ingin memukulmu katakanlah, aku terlambat karena keluargaku. Dan jika keluargamu hendak memukulmu maka katakanlah, aku terlambat karena (belajar dengan) tukang sihir’.

Suatu kali, ia menyaksikan binatang besar dan menakutkan yang menghalangi jalan manusia, sehingga mereka tidak bisa menyeberang. Maka sang pemuda berkata, ‘Saat ini aku akan mengetahui, apakah perintah ahli sihir lebih dicintai Allah ataukah perintah rahib. Setelah itu ia mengambil batu seraya berkata, ‘Ya Allah, jika perintah rahib lebih engkau cintai dan ridhai daripada perintah tukang sihir maka bunuhlah binatang ini, sehingga manusia bisa menyeberang’. Lalu ia melemparnya, dan binatang itu Continue reading