Selamat menghadapi Imtihan

Assalamualaikum everyone..

Sedaya upaya diri tidak mahu menjamu mata sahabat semua dengan coretan yang sia-sia dikala kalian semua sedang sibuk menelaah untuk “final exam” saat ini. Sekadar mahu berkongsi sedikit cerita, analogi juga nasihat. Dengan harapan besar agar muhasabah sempat singgah disaat kesibukan duniawi memenuhi waktu.

Pertamanya, kerana perkataan ini sangat popular di saat-saat genting sebegini,saya mahu bercerita soal “TAWAKKAL”.

Allah Taala berfirman:

“Kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah, sungguh Allah mencintai orang yang bertawakkal.

(Ali Imran,3:159)

Ramai sekali antara kita yang tersalah faham dalam melaksanakan ketawakkalan kepada Allah Taala. Ada yang berpendapat, tawakkal ialah menyerah bulat-bulat kepada Tuhan tanpa berusaha untuk melaksanakan sesuatu. Ringkasnya enggan berikhtiar atau menyinsingkan lengan baju. Anehnya pandai pula dirinya berdoa meminta yang enak-enak sahaja.

Manusia semacam ini boleh kita analogikan seperti:

Manusia yang dihadapannya terdapat banyak makanan terhidang, tetapi ia berpendapat, jika tuhan mengkehendaki ia kenyang , tanpa makan sekalipun ia akan tetap kenyang.

Andaikata cara berfikir sebegini diteruskan, sudah pastinya bukan kejayaan yang dimiliki, bahkan kemudaratanlah yang akan menimpa diri.

Erti sebenar TAWAKKAL itu dalam Islam ialah, ” Menyerahkan diri kepada Allah Taala sesudah berdaya upaya dan berusaha serta bekerja sebagaimana mestinya”.

Contohnya:

Seseorang telah mengunci basikalnya, dan bertawakkal kepada Allah Taala agar basikalnya itu tidak hilang dicuri. Namun, sekiranya basikalnya itu hilang juga, maka didalam pandangan Islam orang itu tidak bersalah kerana telah berikhtiar sebagaimana semestinya agar basikal itu tidak hilang.

Andaikata kita telah meletakkan tawakkal itu pada erti sebenarnya, inshaAllah rezeki Allah Taala itu akan hadir dalam setiap perkara yang kita lakukan , kerana Allah Taala telah menjamin bahwa kita akan dikurniakan dengan bahagian rezeki kita masing-masing sebagaimana halnya burung yang keluar di pagi hari dalam keadaan perut kosong dan akhirnya kembali di waktu senja dalam keadaan kenyang.

Seterusnya saya mahu mengajak sahabat berfikir tentang syariatullah dan sunnatullah dalam menghadapai “final exam” kali ini.

Ini adalah cerita mengenai Ahmad dan Kimutaku :

Ahmad dan Kimutaku kedua-duanya bekerja sebagai penanam sayur. Setiap pagi, Kimutaku akan bangun di awal pagi, bersiap-siap untuk menyiram dan membaja tanamannya. Ahmad juga bangun di awal pagi, namun tidak pernah menjenguk tanamannya. Ahmad hanya sibuk melakukan solat sunat di rumah, bermohon pada Allah agar tanamannya tumbuh banyak dan subur. Natijahnya, tanaman Kimutaku mengeluarkan hasil yang banyak manakala tanaman Ahamd tidak menjadi.

Kesimpulan yang boleh dibuat melalui cerita diatas adalah, mengapa tanaman Kimutaku lebih menjadi berbanding Ahmad? Sedangkan Ahmad itu muslim dan Kimutaku itu bukan muslim? Persoalannya disini bukanlah pada agama anutan mereka. Tapi pada sunnatullah, jelas sekali Allah Taala telah menetapkan tanaman-tanaman hanya akan tumbuh subur bila kita berusaha menjaganya mengikut sunnatullah, iaitu ketetapan Allah Taala. “Man Jadda wa Jadda”, “Siapa berusaha dia akan dapat hasilnya”. Andai kata Ahmad menyeimbangkan ibadah dan usahanya, sudah tentu hasil yang diperolehinya jauh lebih banyak dan diberkati berbanding Kimutaku. Begitu jugalah keadaannya bagi kita yang bakal menghadapi imtihan ini.

Ayuh mari kita menjadi muslim yang seimbang dalam soal syariatullah juga sunnatullah!

Terakhirnya, saya mahu mengajak sahabat berfikir tentang pergantungan pada Allah Taala

Gazwah Hunain adalah antara salah satu gazwah yang Rasulullah S.A.W sendiri turut serta berperang dan jumlah tentera Islam lebih ramai dari pihak lawan. Gazwah ini menjadi pengajaran bagi umat Islam kerana, tentera Islam hampir kalah hanya kerana disebabkan pergantungan mereka terhadap bilangan tentera yang ramai dan telah leka terhadap pergantungan kepada Allah.

Allah Taala berfirman:

Sungguh. Allah telah menolong kamu (mukminin) di banyak medan perang, dan ingatlah perang Hunain, ketika jumlahmu yang besar itu membanggakan kamu, tetapi (jumlah yang banyak itu) sama sekali tidak berguna bagimu, dan bumi yang luas itu terasa sempit bagimu, kemudian kamu berbalik ke belakang dan lari tunggang langgang.

(At- Taubah,9:25)

Begitulah juga halnya kita dalam menghadapi “perang” di dewan peperiksaan ini. Kadang-kadang kita terlalai, merasa usaha kita yang banyak itu akan menyebabkan kita lulus dengan jayanya dalam peperiksaaan. Atau lebih tepat, merasakan pergantungan lebih kepada usaha diri sendiri atau pergantungan pada sensei yang memberi lulus/ tannii, sehingga lupa pada pergantungan terhadap Allah S.W.T. Mari muhasabah diri sahabatku, pergantungan kita selayaknya hanya pada Allah S.W.T. Kejayaan itu milik Dia, dan Dia berhak memberikannya kepada sesiapa yang dikehendakinya. Berusahalah kerana Allah S.W.T, dalam masa yang sama yakinlah Allah S.W.T akan menolong hambaNya yang benar-benar ikhlas dalam berusaha.

Akhir kata, selamilah erti TAWAKKAL itu, letakkannya di garis yang betul, Kemudian seimbangkan antara syariatullah dan sunnatullah dan akhir sekali, ingatlah bahawa hanya Allah S.W.T tempat pergantungan kita.

Kami dari team blog INI CERITA KITA mendoakan yang terbaik untuk sahabat semua. “Maa Taufiq Wannajah fil imtihan”

Dan bertakwalah kepada Allah, Allah memberikan pengajaran kepadamu, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

(Al- Baqarah,2:282)

Amalkan doa ini ketika menghadapi kesukaran dalam peperiksaan:

اَللَّهُمَّ لاَ سَهْلَ إِلاَّ مَا جَعَلْتَهُ سَهْلاً وَأَنْتَ تَجْعَلُ الْحَزَنَ الصَّعْبَ إِنْ شِئْتَ سَهْل

Maksudnya: “Ya Allah! Tidak ada kesenangan melainkan pada perkara yang engkau jadikan  kesenangan padanya. Dan engkau menjadikan kedukacitaan dan kesukaran sebagai mudah dan senang jika Engkau kehendaki.”

imtihan = peperiksaan
ghazwah = perang
tanii = kredit

4 thoughts on “Selamat menghadapi Imtihan

  1. Sujud kosmos kecil
    dalam rindu kerdil.

    Sembah bakung putih
    dalam basah tasbih.

    Moga imtihan yang dihadapi menambahkan ketakwaan akhowat sekalian.

    Singgah sekejap untuk promosi. Jangan lupa ke laman peribadi ana untuk melihat promosi ‘Mengemis di Kota Larangan’.:)

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s