Damir, Allen dan Radovan Karadzic

Damir. Lelaki Bosnia muslim pertama yang sempat penulis kenali. Rambut Damir kuning emas, matanya biru. Sukar penulis nak mengingati bahasa apa yang kami pakai untuk berkomunikasi pada masa itu, tetapi Damir adalah salah seorang rakan sepermainan, rakan sekelas dan rakan bergelak ketawa penulis. Sepanjang bersekolah, beratus pelajar Bosnia yang sebaya kami waktu itu (1993) ditempatkan di sekolah berasingan di sekitar Selangor. Penulis juga mengenali Allen yang penulis ingat lagi sorot matanya penuh kebencian dan permusuhan. Tafsiran penulis nyata benar apabila dia ditangkap kerana mencetuskan pergaduhan di sekolah. Namun penulis difahamkan Allen adalah warga Serbia,

Serbia-Bosnia. Apa yang berlaku sebenarnya pada masa itu? Apakah yang membuatkan Allen begitu membenci kami?

Penulis tahu ada sesuatu… dan ia melibatkan perang pada waktu itu. Hari ini, apabila membaca berita Radovan Karadzic ditangkap, penulis mencari tentangnya dan artikel di sini (sila klik untuk membaca) membantu penulis untuk memahami landskap penuh tentang apa yang berlaku dan kenapa ada pelajar Bosnia-Serbia ditempatkan bersama kami pada waktu itu.

Ustaz Abdul Halim ada menyebut dalam artikel tersebut,

“Semasa 5 tahun Perang Dunia Kedua (1941-45), tentera Jerman pimpinan Hitler cuba menawan gunung tersebut tetapi gagal, sedang Mujahideen seramai 500 orang berjaya menawannya dalam masa 4 minit sahaja ! “

“Hanya dengan 500 orang Mujahideen, seramai 30,000 tentera Serbia boleh dikalahkan. Apatah lagi nanti jika kesemua umat Islam berjumlah 1.5 billion bersatu dan berkualiti tinggi. “

Beberapa hari lalu, penulis ada terlintas sekali lagi ayat ini di dalam Al-Quran,

“Wahai Nabi Muhammad! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan seribu orang kafir, kerana orang-orang kafir itu adalah kaum yang tidak mengerti.” [QS 8:65]

Dan penulis baca lagi ayat seterusnya,

“Sekarang Allah telah meringankan kamu kerana Dia mengetahui bahawa ada kelemahan padamu. Maka jika di antara kamu ada seratus orang yang sabar, nescaya dia dapat mengalahkan dua ratus orang, dan jika di antara kamu ada seribu orang orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang dengan izin Allah. Allah beserta orang yang sabar” [QS 8:66]

Rupanya Allah SWT mengajarkan ilmu hisab.

Apa yang membezakan nisbah 1:2 dengan 1:10 adalah rahsia SEMANGAT, KESABARAN, KEIMANAN, KETAQWAAN. Dan semakin kita semangat, sabar, beriman, bertaqwa, semakin tinggilah nisbah kejayaan itu! Allah SWT tidak memberikan kita kejayaan melainkan pada nilai kualiti yang tinggi pada usaha kita kerjakan itu.

Ingatlah bahawa jalan yang kita pilih ini panjang dan memerlukan kesabaran. Apakah nanti bertambah kuat segala semangat, kesabaran, keimanan dan ketaqwaan itu atau sebaliknya.

Perang Bosnia hanyalah satu dari catatan sejarah hitam buat umat Islam. Dan sejarah PASTI akan berulang. Maka, persiapkanlah dan islahkan diri kita mulai sekarang wahai sahabatku. Musuh Islam takkan begitu mudah untuk berdiam diri.

*islah:perbaiki

2 thoughts on “Damir, Allen dan Radovan Karadzic

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s