Merdeka Vs Ramadhan

“Touchaku!”

 

 

 

Serentak gadis bersebelas itu bangun menurunkan bagasi mereka dari tempat meletak bagasi pesawat Air Asia dari Labuan itu. Mereka tersenyum puas, perjalanan jaulah yang penuh tersirat dengan seribu satu tarbiyah dari Allah Ta’ala. Setelah kesemua bagasi mereka diperoleh, mereka masing-masing menyatakan hala tuju setelah berpisah di LCCT KLIA. Ada yang ke utara tanah air, ada yang  sehingga ke selatan semenanjung. Masing-masing pulang ke pangkuan keluarga setelah genap lapan hari mereka merantau ke Pulau Borneo. Seorang demi seorang beredar. Akhirnya tinggallah tiga orang gadis di situ.

 

“Asiah. You akan ke mana selepas ini? Flight kitorang jam 4.30 petang nanti. Daijaoubu hitori de?” Tanya Fairuz. Asiah kelihatan temangu, mungkin terlampau keletihan. “Asiah.. daijoubu kana?” Tanya Atiyyah sambil memegang bahu Asiah setelah melihat rakannya diam tidak memberi sebarang respon. “humm.. entahlah. I tak plan apa-apa lagi. Niat asal mahu melawat kawan lama kat UIA Gombak. Tapi sekarang I rasa nak balik rumah sangat-sangat. Flight pula lagi tiga hari. Kalau ikut hati, rasa nak naik bas malam ni je. Entahlah..  I belum kimeru nak buat apa. Humm.. Jom la kita solat dan makan dulu” ajak Asiah.

 

Asiah kelihatan sangat tak bermaya. Hendak mengorder makanan pun sudah tak mampu. Dia rasa mahu terbaring di situ, kan best apabila dia membuka mata, dia sudah pun berada di rumahnya.

 

 “Ish berangan je. Magic carpet mana la sanggup hantar balik rumah Tak boleh jadi ni. Kena plan nak ke mana lepas ni..” Asiah menguatkan dirinya. Setelah selesai mengisi perut, Asiah meminta diri dari rakannya. “Asiah nak ke mana… Balik Kelantan ke malam ni? Naik bas?” Tanya Atiyyah meneka. Asiah tersenyum. “ Jangan la risau. InshaAllah I akan sms I kat mane nanti. Cuma sekarang I belum decide”. “Okkaylah. Take care tau Asiah. Ingat, sini KL, bukan Jepun. Text kitorang tau” Fairuz menambah. Setelah berpelukan, mereka berpisah.

 

Ukhuwwah luar biasa apakah yang mereka alami selama ini, sehingga mereka sangat mengambil berat dan mengutamakan satu sama lain. Asiah tahu dia tidak wajar membuatkan rakan-rakannya itu kerisauan tapi dia sendiri masih bingung. Entah mahu ke mana.

 

Baiklah, aku akan balik ke Kelantan malam ni juga. Sebelum tu, boleh singgah ke Jalan TAR sebentar. Masih ada buku berbaki yang aku mesti beli. Asiah melangkahkan kakinya ke stesyen bas Putra untuk membeli tiket. Dia diberi tiket, jam 10 malam. Alhamdulillah cukup masa untuk dia membeli buku dan solat nanti.

 

Asiah melangkah kaki ke dalam LRT, beberapa pasang mata melihat pelik ke arahnya. Ah, biarlah. Mungkin fesyen bajunya yang oldies. Asiah merenung kosong ke bangunan-bangunan yang menghiasi Bandaraya Kuala Lumpur yang menjadi kebanggaan rakyat Malaysia.

 

Ramadhan. Entah kenapa sejak menjejak kaki ke LCCT KLIA, Asiah terasa hambar. Ya!

Mungkin kerana tiada ruh Ramadhan yang menyapa sanubarinya sejak dari tadi. Tiada siapa yang pasti apakah 1 Ramadhan akan jatuh pada hari esok.

 

Allahumma ballighna Ramadhan. Allahumma ballighna Ramadhan. Berkali-kali Asiah membaca doa itu.

 

Dia memang merancang mahu ke UIA Gombak. Mahu merasa Ramadhan sebagai pelajar tempatan. Mahu berterawikh, bersahur dan berbuka bersama sahabat-sahabat lamanya dengan selesa dan sempurna . Tapi entah kenapa dia tidak menyukai “udara” di KL ini, dia mahu segera pulang ke bumi ulama’. Asiah mempercepatkan langkahnya, lagi sejam lebih sebelum Maghrib. Setelah berhenti di Stesyen Masjid Jamek, Asiah menuju ke Jalan TAR dan merayau-merayau mencari Pustaka Mu’min.

 

Asiah tenggelam dengan kitab-kitab tafsir dan buku ilmiah. Wang dalam kocek harus digunakan dengan sebaiknya. Maka buku Al-Fawaid karangan Ibnu Qayyim dan Jundullah oleh Sa’id Hawwa menjadi pilihannya. Baru mahu melangkah keluar, Asiah teringat belum membeli buku cerita untuk adiknya yang mula berminat mahu membaca buku-buku agama. Asiah masuk sekali lagi ke dalam Pustaka Mu’min. Dia mengambil masa memilih buku yang sesuai untuk adiknya.

 

Tiba-tiba Azan di radio kedai itu  berkemundang. Ya Allah, sudah Maghrib rupanya. Asiah harus lekas untuk mencari tempat solat. Lalu buku bertajuk Senyuman dan Kenangan Manis Bersama Rasulullah SAW terbitan Pustaka Nu’man itu terus diambil dan dibayar di kaunter. Cepat-cepat Asiah melangkah keluar. Nasib baik shopping compleks Sogo berdekatan di situ. Mesti ada surau, fikir Asiah.

 

Manusia masih penuh di jalanan. Ya Allah, pesta apakah ini? Asiah segera berjalan. Suara azan dari kedai buku itu sayup-sayup hilang, tenggelam dengan dentam dentum speaker lagu-lagu hits 90-an dari kedai-kedai di sepanjang jalan. Asiah makin keliru. Bukankah esok 1 Ramadhan, walaupun Penyimpan Mohor Besar Raja-raja belum mengisytiharkannya, tetapi sepatutnya orang ramai berada  di rumah atau mungkin di masjid, bersedia untuk berterawikh andai benar esok Ramadhan.

 

Kereta dan manusia sesak di jalanan. Apa yg mereka buat? Ke mana mereka menuju?

 

Akhirnya Asiah tiba di shopping compleks Sogo. Astaghfirullah ramainya manusia. Ibarat semut-semut yang mengerumumi gula.  Asiah kira hampir keseluruhannya adalah melayu muslim. Walaupun kebanyakannya tidak berhijab Asiah yakin mereka muslim. Dari restoran, bahagian pakaian, setiap aras penuh dengan manusia.

 

 

Ya Allah apa dah berlaku pada umatku? Kalau saja musuh islam melihat pesta ini pasti mereka akan ketawa terbahak bahak kerana berjaya mengelirukan kiblat muslimin. Entah ke mana maghrib mereka? Entah ke mana Ramadhan mereka?

 

Wahai ibu dan ayah yang memimpin anak anak mereka. Wahai anak muda yang menggalas harapan orang tua, tidakkah kalian sedar langsung malam ini adalah 1 Ramadhan?

 

Asiah merasa geram dan bodoh. Dia tak sepatutnya berada di situ. Lantas dia tercari-cari jasad yang mempunyai ruh untuk membantu menyelamatkannya dalam lautan manusia yang sesat ini. Namun yang kelihatan hanyalah jasad-jasad mati yang bergerak. Ya Allah I should not be here… aku mesti keluar segera!! Yang terdengar hanyalah jeritan dalam hatinya.

 

Asiah seolah-olah kehilangan akal. Asiah terasa seperti mahu buat open talk. Jihad lisan. Mengajak manusia kembali kepada kiblat yang satu. Sudahlah iblis dirantai bermulanya terbenam matahari  29 Shaaban… entah iblis apa lagi yang membelenggu kalian??

 

Hati Asiah sakit. Umat ini makin parah. Sang semut ini menyangka dengan mengumpul gula, ia boleh menjadi bekalan buat mereka seminggu sebulan. Tanpa disedari keperluan gula di dalam sarang mereka sudah melebihi jangka hayat mereka!

 

Asiah meneruskan langkah mencari rumah Allah. Asiah menegur seorang kakak berumur lewat 30an yang  sedang menunggu giliran ke toilet. Kak.. surau kat mana? Tak taulah. Balasnya tersengih. Kemudian Asiah mencuba lagi pada seorang kakak 20an, mungkin sebaya, mungkin tidak. Kak.. surau kat mane? Perempuan itu bingung tidak tahu. Hati Asiah mula terguris. Dia mencuba lagi, mungkin Asiah tersilap orang untuk bertanya. Kali ini Asiah bertanya pada seorang adik, kelihatan agak islamik dengan bertudung besar serta berjubah seluar. Adik… surau kat mane? Eh dalam ni takde surau agaknya, balas adik itu dan kawannya. Asiah gelisah. Dia yakin ada surau di situ, setiap shopping compleks pasti ada surau, cuma dia tidak tahu di mana. Andai tiada surau di situ, susahlah dia, mahu ke mana lagi untuk mencari surau.

 

Asiah berpatah balik ke pintu masuk. Terlampau ramai orang sehingga Asiah terpaksa berjalan perlahan-lahan melawan arus orang ramai yang tak pernah putus. Akhirnya Asiah sampai kepada pak guard. Pakcik.. surau di mana? Di B1. Alhamdulillah. Asiah melepas nafas lega. Sekali lagi Asiah terpaksa menempuh orang ramai untuk ke lift bagi ke B1. Lengang saja lift ke B1, setibanya di B1, tiada signboard ke surau. Ish, nak ke kiri ke, ke kanan.

 

Asiah bertanya pada seorang makcik lewat 50-an, makcik…surau belah mana? Oh, tak tahulah. Jawab makcik tersebut sambil sengih-sengih. Astaghfirullah. Sudah hampir tiba pun, masih tiada siapa yang tahu surau di mana. Mungkin mereka yang ditanya Asiah adalah pertama kali ke Sogo, atau mereka musafir sama sepertinya, atau, entahlah…. Asiah sudah lemah untuk bersangka baik. Mujur ada seorang lelaki terdengar pertanyaan Asiah. Sugha ko? Depe skek, belah kanan. Huh. Terkeluar loghat pantai timur jejaka itu.

 

Setelah berterima kasih, Asiah terus ke tempat yang dimaksudkan.

 

Allah!! Di sana orang ramai beratur untuk masuk ke surau. Asiah menunggu juga. Dia terpaksa berhimpit-himpit untuk ke tempat wudhu’, ada yang bersesak menunggu giliran solat di dalam, yang di luarnya pula sibuk beratur untuk menconteng kembali wajah mereka di cermin.

 

No no no!.. I cannot perform my solat here. If I do it here, Im not performing solat at all. What I will doing soon, just duduk bangun duduk bangun. Meanless. Asiah meletak bag paling hampir dengan tempat wudhu’. Selesai berwudhu’, tanpa masuk kerana langsung tidak ada ruang untuk Asiah masuk ke dalam surau, Asiah terus mengambil begnya lalu beredar dari situ. Mujur Asiah sentiasa membawa sejadah kecil untuk digunakan ketika solat. Habit Asiah ketika di Jepun, membawa kompas, alas sejadah dan botol kosong ketika bermusafir.

 

Asiah mencari tempat yang agak tertutup di tempat parking kereta. Asiah membentang sejadah nya lalu solat tanpa menghiraukan orang yang kadang kala lalu di situ. Allahu… Asiah sedih sangat. Dia terasa asing di bumi sendiri.

 

Usai solat, Asiah ke tempat lift, mahu segera keluar dari situ. Dalam lift itu hanya ada Asiah seorang. Corong lift itu seronok mendendangkan seruan “Merdeka! Merdeka!” Ya Allah, sedihnya hati. Betapa ramainya manusia di luar sana. Hanya dia seorang dalam lift ini yang sudah menunaikan seruan Allah. Entah apa yang dimaksudkan dengan “merdeka” mereka itu? Mudahnya mereka tertipu dengan syaitan nasionalisme dan patriotisme. Atau syaitan shopping?

 

 

Asiah sangat terkilan. Dia baru bertanya,  kak.. di mana surau?. Tetapi tidak siapa yang boleh menjawab. Kalaulah Asiah bertanya, kak… di mana tuhan?? Mahu terlopong saja mulut mereka.

 

Inilah hikmahNya, Allah mahu menunjukkan kepadanya akan realiti umat. Jika semasa jaulah, mereka ibarat berada di kayangan, seronok dan gembira bertemu dengan orang-orang salih, tetapi sebenarnya tugas yang mereka pikul amat berat sekali. Tenaga mereka amat diperlukan untuk menjalankan tugas kenabian yang langsung dilupai oleh orang ramai.

 

Asiah membeli roti dan terus beredar dari situ. Dari niat mahu makan di situ, Asiah jadi tawar hati lalu menukar haluannya. Dia tidak sanggup berada dari situ. Lebih lebih lagi apabila melihat keadaan umatnya. Sepanjang jalannya, Asiah menangis. Makin laju tangisnya apabila dia mendapat sms dari adiknya yang memberitahu, memang benarlah malam itu Satu Ramadhan. Asiah tidak menghiraukan lagi mata-mata yang memandangnya.

 

Setibanya di Stesyen Bas Putra, Asiah ke surau, menunggu waktu Isyak, lalu solat terawikh dan membaca Al-Quran. Hatinya tenang. Diselaknya helaian Qurannya, dia meneliti makna mashaf terjemahan di tangannya. Asiah menangis apabila ia membaca ayat ini…

 

108. Katakanlah (Muhammad), “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin. Maha Suci Allah dan aku tidak termasuk orang-orang yang musyrik.”

 

109. Dan Kami tidak mengutus sebelummu (Muhammad), melainkan orang laki-laki yang kami berikan wahyu kepadanya di antara penduduk negeri. Tidakkah mereka berpergian di bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan rasul). Dan sungguh akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?

 

110. Sehingga apabila para rasul tidak mempunyai harapan lagi (tentang keimanan kaumnya) dan telah meyakini bahwa mereka telah didustakan, datanglah kepada mereka (para rasul) itu pertolongan kami, lalu diselamatkan orang yang Kami kehendaki. Dan siksa kami tidak dapat ditolak dari orang yang berdosa.

 

111. Sungguh pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang yang mempunyai aqal. (Al-Quran) itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, tetapi membenarkan kitab-kitab sebelumnya, menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang yang beriman.

 

[Surah Yusuf, 12, 108-111]

 

Ya Allah… inilah jalanku. Selamatkanlah umatku!

2 thoughts on “Merdeka Vs Ramadhan

  1. Assalamualaikum,

    Apa khabar akhwat fillah sumer? rindunyer kat korang,😀.

    Gambar kite kat ghuraba, akak dh develop dh, and sekarang ia menggantikan gambar jahilliyah akak.

    Moga ramadhan kite (and orang2 lain) penuh barakah dan penuh dengan keinsafan. Mungkin ini ramadhan kite yg terakhir…

  2. Pingback: about me??? » merdeka vs Ramadhan

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s