Remember the duck?

Manusia biasa, tiada “pangkat” maksum padanya, kerana dia bukanlah nabi. Tiada manusia yang pernah suci dari dosa. Manusia itu sebenarnya kadang-kadang dalam keadaan sedar, terus menerus meninggalkan suruhan PenciptaNya jauh di belakang, mendahulukan banyak perkara sia-sia hanya untuk kepentingan sendiri.

Saudaraku,

Hal ini terjadi tidak lain hanya kerana manusia itu takut kehilangan “harta”, “pangkat”, “keseronokan” dan segala nikmat dunia yang kelihatan indah di mata.Manusia lupa pada Tuhannya, lupa tujuan hidupnya lantaran takut kehilangan nikmat dunia. Sampai bila mahu jadi hamba pada nafsu nafsi duniawi?? Walhal, kebahagiaan dan ketenteraman yang abadi itu hanya ada pada Dia Ar-Rahman Ar-Rahim.

Saudaraku,

Dia mengawasi kita, melihat segalanya, Dia tahu apa yang zahir dan lahir dari hati hambaNya. Kasih sayangNya tidak tergambar dengan tulisan. Cukup hadith ini sebagai renungan, betapa kasih sayang Allah Taala itu tidak bertepi, tidak kira betapa jahilnya kita sekarang ini, tidak kira teruknya masa silam kita, kasih sayang Allah itu ada untuk setiap hambaNya. Terpulang pada kita mahu menyambut cinta itu, atau membiarkan huluran cinta itu tidak bersambut..

Saudaraku, Dia tidak pernah rugi bila hambaNya berpaling dariNya, bahkan kerugian terbesar itu hanya pada si hamba..pilihan di tangan kita, mahu jadi hamba yang rugi ataupun hamba yang dikasihiNya.

Dari Abu Zar r.a, katanya: “Nabi s.a.w bersabda: “Allah Azzawajalla berfirman- dalam hadith Qudsi: “Barang siapa yang datang mengerjakan kebaikan, maka baginya adalah pahala sepuluh kali lipatnya atau Aku tambahkan dan barangsiapa yang datang melakukan kejelekan, balasannya ialah kejelekan yang seperti itu atau Aku ampunkan dosanya. Barangsiapa yang mendekat padaKu sejengkal, maka Aku mendekat padaNya sehasta, barangsiapa yang mendekat padaKu sehasta, maka Aku mendekat padanya sedepa. Barangsiapa yang datang ditempatKu dengan berjalan, maka Aku akan mendatanginya dengan bergegas-gegas. Barangsiapa yang menemui Aku dengan membawa kesalahan hampir sepenuh bumi, maka asalkan ia tidak menyekutukan sesuatu denganKu, tentu Aku akan menemuinya dengan pengampunan sebanyak kesalahan yang dilakukan olehnya.”(Riwayat Muslim)

Dibawah ini disertakan sebuah cerita yang dipetik dari MSMnorthwest

Semoga bermanfaat untuk semua.

ist2_2795484-white-duck-in-grass

REMEMBER THE DUCK

There was a little boy visiting his grandparents on their farm. He was given a slingshot to play with out in the woods. He practiced in the woods, but he could never hit the target. Getting a little discouraged, he headed back for dinner.

As he was walking back he saw Grandma’s pet duck. Just out of impulse, he let the slingshot fly, hit the duck square in the head and killed it. He was shocked and grieved! In a panic, he hid the dead duck in the wood pile, only to see his sister watching!

Fatima had seen it all, but she said nothing. After lunch the next day Grandma said, ‘Fatima, let’s wash the dishes.’ But Fatima said, ‘Grandma, Ahmed told me he wanted to help in the kitchen.’ Then she whispered to him, ‘Remember the duck?’ So Ahmed did the dishes.

Later that day, Grandpa asked if the children wanted to go fishing and Grandma said, ‘I’m sorry but I need Fatima to help make supper.’

Fatima just smiled and said, ‘Well, that’s all right because Ahmed told me he wanted to help.’ She whispered again, ‘Remember the duck?’ So Fatima went fishing and Ahmed stayed to help.

After several days of Ahmed doing both his chores and Fatima ’s, he finally couldn’t stand it any longer.

He came to Grandma and confessed that he had killed the duck. Grandma knelt down, gave him a hug and said, ‘Sweetheart, I know. You see, I was standing at the window and I saw the whole thing, but because I love you, I forgave you. I was just wondering how long you would let Fatima make a slave of you.’

Thought for the day and every day thereafter?

Whatever is in your past, whatever you have done… and the devil keeps throwing it up in your face (lying, cheating, debt, fear, bad habits, hatred, anger, bitterness, etc.)… whatever it is… You need to know that Allah was standing at the window and He saw the whole thing. He has seen your whole life. He wants you to know that He loves you and that you are forgiven.

He’s just wondering how long you will let the devil make a slave of you.

“The Great thing about Allah is that when you ask for forgiveness, He not, only forgives you, but He loves you. It is by Allah`s grace and mercy that we are saved.”

Go ahead and make a difference in someone’s life today. Share this
with a friend and always remember: Allah is at the window!

SUBHANALLAH. ..

Perihal Ukhuwwah

nukilan: ummu zaid

Bila berbicara tentang ukhuwah, ia bukanlah satu tajuk yang hanya cukup ditazkirahkan di dalam usrah atau disampaikan di dalam daurah, tamrin atau rehlah. Ia menuntut sesuatu yang lebih dari itu. Ia tidak cukup dgn hanya memberi tazkirah. Ia sesuatu yang dirasai kemanisannya. Dirindui dan dikenang-kenang bila kehilangannya, dengan niat menghidupkannya kembali, tidak betah seseorang itu begitu hebat bersyarah perihal ukhuwwah, andai dia sendiri belum pernah memberi ‘tiket’ ukhuwwah ataupun menerima ‘tiket’ ukhuwwah itu.


Apa itu ukhuwwah…

“Orang-orang beriman itu Ikhwah (adik beradik), maka baikilah hubungan di antara kamu dan bertaqwalah kepada Allah …” (Al-Quran).

Maka ukhuwwah itu adalah sisterhood.. ..

“Tidak beriman kamu sehingga Allah dan rasulnya lebih disayanginya dari selain kedua-duanya.” (Hadis).

“Tidak beriman kamu sehingga dia menyayangi temannya sepertimana dia menyayangi dirinya sendiri.” (Hadis)

Hassan Al-Banna menterjemahkan ukhuwwah dalam bahasa yang cukup indah dan basah..(hanya ‘basah’ bagi mereka yang betul-betul merasainya sahaja)

Apa Yang Saya Maksudkan Dengan Persaudaraan?

Persaudaraan itu ialah hati-hati dan roh-roh dihubungkan dengan ikatan akidah. Akidah adalah hubungan yang paling ampuh dan berharga. Persaudaraan adalah saudara iman dan perpecahan adalah saudara kufur. Kekuatan yang pertama ialah kekuatan perpaduan. Perpaduan tidak akan wujud tanpa kasih sayang. Rasa kasih sayang yang paling rendah ialah berlapang dada (bersikap terbuka) dan paling tinggi ialah mengutamakan orang lain (itsar)..

“Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya. (Al-Hasyr: 9)

Saudara yang jujur akan merasakan saudara-saudaranya lebih utama dari dirinya sendiri keranasaff segala hidupnya bersama mereka. Sedangkan mereka, jika tidak bersamanya akan bersama dengan orang lain. Serigala akan hanya menerkam kambing yang bersendirian. Orang mukmin dengan orang mukmin yang lain umpama bangunan yang saling kuat memperkuat antara satu sama lain.

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain.” (Al-Taubah: 71)

Inilah yang sepatutnya kita lakukan.


Perihal ukhuwwah dalam memoriku…

Ana masih ingat lagi beberapa peristiwa yang membuatkan ana rasa cukup manisnya ukhuwwah. Lebih manis dari indahnya jatuh cinta buat kali pertama…

Pada suatu ketika, dalam satu liqa’, seorang ukhti meluahkan perkara yang telah lama terbuku dihatinya. Terasa berat olehnya sehingga tidak mampu dibendungnya lagi. ‘Meluahkan’ bukanlah sesuatu yang mudah bagi ukhti. Kerana ‘nature’ nya pendiam, pemendam dan kebiasaannya dibibirnya, hanyalah senyuman yang tidak pernah lekang tersulam…
Lalu dia bersuara…

●Ya Ukhti, berat ana ingin lafazkan… Namun ana tak mahu ia terus bersarang di dada, takut ukhuwwah ini lemah kerananya… Iman ini larut dalam bisikan jahatnya..’

□’Emm… Silakan ya Ukhti, ana sedia mendengar… .’

●Yang sebenarnya, waktu di program aritu… Ana amat terasa dengan ukhti…’

□’Astaghfirullahal ‘azim….., bila ya Ukhti? Ana minta maaf.. Ana tak perasan….di mana salah ana ya ukhti?’

●’Masa tu ana memang tak cukup tangan didapur… Rasa tak tertanggung lagi… Ana sendiri tak yakin dapat uruskan makanan untuk 500 orang… Ada barang yang tiada… Ada nasi yang tak cukup masak… Ada adik-adik yang datang kelaparan, belum sempat terjamu lagi… Orang lain di dapur tiada yang tetap..keluar dan masuk…
●’ Masa tu ana memang tak tau nak buat apa… Buat sekadar yang terdaya… Ana memang sangat-sangat harapkan pada enti … Sama-sama uruskan hal-hal dapur… Tapi enti tak putus-putus risaukan adik-adik enti yang di dewan sana… Takut mereka tiada siapa yang follow up.. Kadang-kadang enti hilang ke dewan.. Di saat-saat ana sangat perlukan enti…’

□’ Astaghfirullah. .. Ana memang tak sedar … Ana memang risau betul dengan adik-adik ana… Maafkan ana… Ana lupa orang yang paling hampir dengan ana… Afwan ya ukhti…

●’Masa tu ana memang sedih sangat dengan enti…tapi sebenarnya.. Silap ana juga… Mengapa ana harus mengharapkan kebergantugan pada manusia…sedangkan Allah kan Maha Kuat.. Silap ana juga ya ukhti.. Maafkan ana..

□’Ana yang salah … Maafkan ana… Ana mengejar yang jauh, sedang yang dikendong ini hampir keciciran… ‘

●Ana pun salah juga… Afwan.. Andai terlalu lama menyimpan dalam hati ya Ukhti…’

Tatkala ukhuwwah ini diuji Allah, walau hanya sedikit, dua jiwa atau roh yang tertaut atas jalanNya yang merasa, merana dan terkesan olehnya. Selagi ia tidak diuji, manakan kita tahu sejauh mana kuatnya tautan keduanya. Kebergantungan seorang ukhti kepada seorang ukhti yang lain untuk mengemudi jalan dakwah ini tandanya perpaduan dan tidak mungkin perpaduan akan wujud tanpa kasih sayang seperti yang dinyatakan oleh Hassan Al-Banna.

Kekuatan yang pertama ialah kekuatan perpaduan. Perpaduan tidak akan wujud tanpa kasih sayang. Rasa kasih sayang yang paling rendah ialah berlapang dada (bersikap terbuka) dan paling tinggi ialah mengutamakan orang lain.’

Nah, kasihilah akhawat sekalian, sebagaimana antum kasihkan mad’u-mad’u antum…
Lebihkanlah akhawat sekalian, sebagaimana antum lebih-lebihkan masa antum, wang ringgit antum buat yang lain…
Kerana tanpa kasih sayang, lekanglah perpaduan dan ukhuwwah…
Dan paling sedih, sehingga tergadainya dakwah…
Pabila ada akhawat yang seorang demi seorang futur dalam perjuangan menuju Allah ini…

384aca423326193554b0949563908871Pada suatu ketika, setelah tamat program, lalu ana bersalaman dengan seorang ukhti ni.Erat sungguh genggaman tangannya. Hangat dan kemas pelukannya pada tubuh ana…lama ..senyap..tiada sebarang ucapan mahupun suara. Seolah – olah ingin menyampaikan segala yang tersimpan di dalam hatinya. Akhirnya dia berkata..

‘Ya Ukhti, KITA belum mampu kehilangan.. . Walaupun seorang ukhti….’

Berjujuran air mata ana. Begitu tinggi pengharapan ukhti ini pada ana. Ana tahu, bukan pada ana seorang, namun semua akhawat yang hadir ketika itu, pada antunna semua…
Saat ini dakwah KITA masih goyah. Ukhuwwah kita masih lesu.Taat kita masih boleh dipersoalkan. Tadhiyah kita masih minimun.Thiqah kita masih belum sempurna…
Namun ana pasti. Setiap dari kita berusaha untuk yang terbaik. Membentuk diri menjadi individu muslimah yang terbaik…

Continue reading