Bertafakkur Terhadap Makhluk

Pekerja di stesen keretapi mengubah landasan dan laluan keretapi, bukan mengubah dan menghalakan keretapi itu ke laluan yang dikehendaki, tetapi ia mengubahnya dengan cara mudah, iaitu dengan menggunakan “alat pengubah haluan landasan”. Dengan menarik sedikit sahaja alat itu, ia dapat mengubah haluan keretapi ke laluan lain tanpa bersusah payah.

Demikian juga hati manusia dan ma’rifatullah (ilmu mengenal Allah).

Mengenali Allah secara hakiki merupakan “alat pengubah”.

Apabila hati insan mengalami suatu perubahan dari sesuatu keadaan kepada keadaan yang lain, diri insan juga akan berubah.

Apabila seseorang individu itu berubah, maka ummah juga akan berubah.

Apabila engkau inginkan perubahan, maka baikilah hati manusia dengan mengenalkannya dengan Allah SWT secara hakiki.
(Dari kalam Assyahid dalam Pengajian Selasa-Durus Al-thulatha’)

Kita sangat memerlukan kepada ma’rifatullah (ilmu mengenal Allah) yang hakiki untuk membaiki hati dan mengubah keadaan agar keadaan umat seluruhnya juga berubah. Bagaimana memperoleh ma’rifatullah? Salah satu caranya dengan bertafakkur terhadap ciptaan Allah dan tanda-tanda kekuasaanNya di alam semesta ini, serta mentadabbur nama-nama dan sifat-sifatNya. Kebanyakan ayat Al-Quran menggesa kita agar bertafakkur.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لِّأُوْلِي الألْبَابِ

[3:190] Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

[3:191] (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Lihat saja bulatan planet bumi kita, itu pun sudah cukup besar. Pada ruang angkasa pula terdapat bintang-bintang dan planet-planet , bahkan penemuan sains terkini memberikan maklumat tentang bilangan, saiz, jarak, dan kelajuan pergerakannya yang amat menakjubkan. Akal kita sudah tidak mampu menggambarkan ukuran tersebut. Matahari besarnya 250,000,000 kali ganda lebih besar dari bumi. Di sana terdapat bintang-bintang yang berjuta-juta kali lebih besar dari matahari. Mega, Tera, Giga hingga unit apa lagikah yang mahu kita letakkan?

Semuanya beredar di atas orbit tertentu, tiada perlanggaran dan tidak tersilap. Itulah kehebatan Yang Maha Perkasa. Unit kiraan untuk jarak bintang adalah tahun cahaya. Bermakna jarak yang dilalui cahaya selama setahun. Sedangkan kelajuan cahaya adalah 300,000 km sesaat. Ahli astronomi mengatakan wujudnya bintang yang berada jauh dari kita dengan jarak ratusan juta tahun cahaya!

فَلَا أُقْسِمُ بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ

[56:75] Maka Aku bersumpah; demi tempat beredarnya bintang-bintang.

وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ

[56:76] Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui.

Hari ini, selepas empat belas kurun turun ayat-ayat ini, barulah kita mulai mengetahui sedikit sebanyak tentang kedudukan bintang dan kehebatannya.

Apabila kita meneliti kehalusan yang tak terhingga pada sunnatullah(aturan Allah pada alam semesta) pada matahari, bumi, dan bulan dari segi jarak, kelajuan, berat, kecondongan paksi, kelajuan putarannya, semuanya membolehkan manusia hidup di bumi dengan keadaan sesuai dan membolehkan kita mengetahui bilangan tahun dan membuat hitungan. Maha suci Allah yang menjadikan segalanya dan mengaturnya dengan aturan yang bijaksana.

Setelah memerhatikan alam semesta yang terbentang luas, kita perhatikan pula alam zarah yang merupakan satu bahagian yang teramat halus dari segala jenis ciptaan Allah. Bagaimanakah ianya terbentuk dan wujudnya kelainan antara unsur-unsur dan komponen setiap zarah? Walaupun manusia bersusah payah untuk mengetahui teras sesuatu unsur, ia tidak akan mencapainya kerana ia adalah rahsia di sisi Allah semata.

وَفِي أَنفُسِكُمْ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

[51:21] dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?

Di lautan luas, terkandung di dalamnya pelbagai keajaiban walaupun penemuan yang dibuat masih sedikit lantaran kekurangan peralatan moden. Telah dikatakan apa yang terdapat di lautan adalah lebih banyak daripada yang berada di daratan dari segi jenis dan bilangan.

هَذَا خَلْقُ اللَّهِ فَأَرُونِي مَاذَا خَلَقَ الَّذِينَ مِن دُونِهِ بَلِ الظَّالِمُونَ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

[31:11] Inilah ciptaan Allah, maka perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah. Sebenarnya orang-orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata.

Alam serangga juga amat menakjubkan kita, setiap serangga sekalipun amat kerdil, ia mempunyai organ dan pancaindera dengan fungsi khusus di dalam kehidupan mengikut fitrah yang Allah jadikan. Ahli sains masih lagi takjub tentang apa yang berlaku dalam komuniti setiap jenis serangga, mereka melakukan fungsi dengan cergas, terdapat sistem yang halus, tiada perselisihan tentang pengkhususan tugas antara satu sama lain, bentuk dan binaan tempat tinggal unik. Para ahli sains membuat kajian dan menemui sebanyak sepuluh ribu jenis serangga berlainan wujud pada setiap tahun dan juga ditemui lebih 30,000 jenis kumbang. Demikian juga manusia tidak mampu membuat walau seekor serangga.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ ضُرِبَ مَثَلٌ فَاسْتَمِعُوا لَهُ إِنَّ الَّذِينَ تَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ لَن يَخْلُقُوا ذُبَاباً وَلَوِ اجْتَمَعُوا لَهُ وَإِن يَسْلُبْهُمُ الذُّبَابُ شَيْئاً لَّا يَسْتَنقِذُوهُ مِنْهُ ضَعُفَ الطَّالِبُ وَالْمَطْلُوبُ

[22:73] Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.

مَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

[22:74] Mereka tidak mengenal Allah dengan sebenar-benarnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

أَفَرَأَيْتُم مَّا تَحْرُثُونَ

[56:63] Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam.

أَأَنتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ

[56:64] Kamukah yang menumbuhkannya atau Kamikah yang menumbuhkannya?

Sekalipun ahli sains dianugerahkan ilmu yang tinggi, namun mereka tidak mampu membuat benih tumbuhan dan menumbuhkannya dengan kehendak mereka sekalipun benih itu diletakkan di atas tanah dan disiramkan dengan air. Ini kerana rahsia pertumbuhan di dalam benih adalah pengkhususan ilmu Allah semata-mata.

Lautan telah menyebabkan udara menjadi nyaman. Air lautan menjadi wap yang membentuk awan. Kemudian ia menurunkan hujan di pelbagai tempat. Jika tidak wujud gunung-gunung, tiadalah aliran sungai.

أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاء الَّذِي تَشْرَبُونَ

[56:68] Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum.

أَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنزِلُونَ

[56:69] Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya?

لَوْ نَشَاء جَعَلْنَاهُ أُجَاجاً فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ

[56:70] Kalau Kami kehendaki, niscaya Kami jadikan dia masin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur?

Ini hanyalah sebahagian kecil, sedangkan selebihnya masih banyak lagi yang belum diketahui manusia. Umumnya pada setiap kajian dan teori tertera sifat kesempurnaan Allah SWT. Apa yang manusia temui hanyalah sedikit berbanding apa yang mereka belum ketahui.

وَمَا أُوتِيتُم مِّن الْعِلْمِ إِلاَّ قَلِيلاً

[17:85] ..dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”.

وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهَا إِلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلاَّ يَعْلَمُهَا وَلاَ حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الأَرْضِ وَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِسٍ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

[6:59] Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)”

Ingatlah, bahawa Al-Quran mencela mereka yang tidak menggunakan aqal dan penglihatan untuk memerhati dan menilik apa-apa yang terdapat disekitar mereka.

وَكَأَيِّن مِّن آيَةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ يَمُرُّونَ عَلَيْهَا وَهُمْ عَنْهَا مُعْرِضُونَ

[12:105] Dan banyak sekali tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi yang mereka melaluinya, sedang mereka berpaling dari padanya.

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيراً مِّنَ الْجِنِّ وَالإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَّ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَّ يَسْمَعُونَ بِهَا أُوْلَـئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

[7:179] Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Ilmulah yang mendorong keimanan. Demikian juga bertafakkur mengenai tanda kekuasaan Allah dan ciptaanNya menghasilkan ma’rifah kepada Allah dan penambahan iman, serta membesarkan dan menyucikan Allah dari segala sesuatu. Sekadar mana tautan hati kepada Allah sekadar itulah (inshaAllah) kedudukan kita di sisi Allah SWT.

sumber diedit dari: Zaadun ‘alat Toriiq, Syeikh Mustafa Masyhur

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s