Bekalan di Sepanjang Jalan

6114_d

Setiap orang yang bermusafir mestilah mempunyai bekalan yang diperlukan di dalam perjalanan. Dengan itu, ia menyediakan sebab musabab yang membolehkan ia meneruskan perjalanannya agar dapat menuju matlamat. Ia juga membuat pertimbangan terhadap apa yang akan berlaku di dalam perjalanannya. Kemungkinan berlaku sesuatu yang menghadang jalannya dan menghalang ia meneruskan perjalanannya. Adakalanya berlaku sesuatu yang menjauhkannya dari matlamat atau sekurang-kurangnya mencacatkan perjalanannya.

Jika sebuah kereta yang digunakan oleh orang yang bermusafir kehabisan minyak ketika perjalanan dan tidak mempunyai minyak yang mencukupi, maka jadilah ia seperti potongan besi yang tidak dapat membantunya untuk bergerak walau selangkah. Demikianlah juga orang yang mengharungi jalan dakwah ini, apabila bekalan iman dan taqwanya berkurangan atau kehabisan tanpa diperbaharui atau ditambah, maka jadilah ia seperti jenazah yang kaku atau orang sakit dan tidak berdaya untuk bergerak.

َأَوَ مَن كَانَ مَيْتاً فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُوراً يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ

“Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayat petunjuk) dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi (sehingga dapatlah dia membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan dapatlah) dia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, ( adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya?” [QS Al-An’am, 6:122]

Bekalan iman dan taqwa kepada Allah ini terpancar dari sumber yang baik di dalam jiwa dan melahirkan tenaga, keazaman. Maka pergerakan menjadi mudah, tarikan keduniaan berkurang, halangan dapat ditempuhi, liku-liku boleh diharungi dan petunjuk di sepanjang jalan jelas kelihatan. Lahirlah kebenaran, keikhlasan, keazaman, keteguhan dan juga mewujudkan pencapaian yang hampir menyerupai mukjizat dapat dibuktikan di jalan dakwah.

Perkara pertama yang kita perlukan di jalan dakwah ialah perasaan ma’iyatullah (merasakan diri sentiasa bersama Allah) dalam setiap langkah, gerak geri dan diam bahkan pada setiap detik. Sesiapa yang Allah bersamanya, ia takkan kehilangan sesuatu pun. Sesiapa yang Allah tidak bersama dengannya, maka ia tidak mendapati melainkan kehilangan dan kesesatan.

Allah SWT akan menganugerahkan ma’iyatullah ini kepada mu’min yang bertaqwa dan ihsan.

“Bersabarlah (hai Muhammad terhadap perbuatan dan telatah orang yang ingkar itu) dan tiadalah berhasil kesabaranmu itu melainkan dengan (memohon) pertolongan Allah dan janganlah kamu bersedih hati terhadap kedegilan mereka dan janganlah kamu bersempit dada terhadap apa yang mereka tipu dayakan. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.” [QS An-Nahl, 16:127-128]

Buat akhawat kesayangan,

Andai sudah jauh kita berjalan, lesu pula mencengkam rasa. Lampu merah mengelip-ngelip memberi amaran bahawa tangki minyak kita sudah mulai kering, maka marilah kita sama-sama top-upkan bekalannya dengan iman dan taqwa. Moga dengannya kita akan tenang dalam menghadapi cabaran dunia. Berusahalah kita selagi mana terdaya dan bertawakkallah untuk hasil yang lebih baik.

sumber diedit:  Zaadun ‘alatToriiq, Syeikh Mustafa Masyhur

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s