Golden Week Gathering:Revisited

“Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu (syar’i), Allah akan mudahkan baginya jalan menuju syurga.” [Hadis Sahih, Riwayat Imam Muslim]

Saat kaki melangkah, memulakan pencarian demi meraih redhaNya….saat itu telah terbuka satu jalan ke syurga. Setiap langkah kita telah menandakan betapa rindunya kita pada pencipta dan syurga itu sendiri.

Alhamdulillah…langkah demi langkah telah membawa kita ke Golden Week Gathering 2009. Dari utara,selatan,timur,barat Jepun kita datang hanya untuk bertemu di sebuah tempat yang dikelilingi hutan. Namun, ternyata saat melihat wajah sahabat-sahabat baru dan lama, jasad yang penat menjadi bertenaga saat hati menari kegembiraan, bagaikan ada satu tali yang mengikat hati-hati kita.

Di sini kita bermula. Di sini kita mengorak langkah.Di sini kita membina impian.

Di sini pencarian itu bermula. Makrifatul Quran? Thaharah? Cinta? Semuanya kita rungkaikan sepanjang 2 hari pertemuan. Mengenal Al-Quran sebagai manual hidup, kita berikrar untuk menjadi golongan yang TAHU dan HARGAI Al-Quran. Bukannya golongan yang tidak tahu, bukannya yang tahu tapi tidak menggunakannya dan juga bukan golongan yang tahu tapi tidak memerhatikan firman-firman Allah. Allah turunkan Al-Quran sebagai hidayah dan pembimbing kepada umat manusia, juga sebagai sumber ilmu iaitu ilmu yang membawa kebenaran yang menerangkan matlamat hidup kita selaku hambaNya di atas muka bumi ini.

Manusia itu tetap jahil walaupun memiliki ijazah/master/pHd selagi tidak tahu matlamat hidupnya dan penciptanya sendiri.

“Katakanlah Muhammad,”Seandainya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, maka pasti habislah lautan itu sebelum selesai (penulisan) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu pula.”(Al-Kahf:109)

Mengenal Al-Quran mengajak kita untuk memikul tanggungjawab kepadanya. Bagaimana beriman dengan Al-Quran? ………….

Bermula dari dalam diri. Kita berusaha untuk lebih akrab dengannya, mentarbiyah diri dengannya dan tunduk patuh kepada setiap hukum-hukumNya. Allah selaku pencipta lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya,mengapa kita perlu mempersoalkan lagi perintahNya?

Dari dalam diri, kita belajar untuk menyampaikanya kepada masyarakat. Kita menyeru manusia kepadaNya sekadar kemampuan kita kerna timbul rasa belas kasihan kepada golongan yang TIDAK TAHU. Dari situ kita bertatih mencontohi Rasulullah SAW menegakkannya di atas muka bumi, membina impian menjadi generasi Al-Quran sepertimana para sahabat dan juga Rasulullah yang dikatakan bagai “Al-Quran yang berjalan”. Sedikit demi sedikit kita bina kekuatan melalui kesedaran yang hadir itu………..

“Fiqh:Sebagaimana yang sepatutnya difahami”. Apa kaitannya dengan thaharah? Dari seorang yang berpengalaman berkaitan ilmu ini kita korek sedikit demi sedikit rahsia yang tersembunyi. Pelbagai soalan diutarakan menandakan hati kita sangat mendambakan pengisian ruhi. Kita rungkaikan semua permasalahan yang bersarang di hati. Ternyata ilmu fiqh belum mencukupi dengan membaca, sebaliknya perlu seorang guru sebagai pembimbing.

Hati dan akal menyatakan keletihannya. Lalu kita kembalikan tenaga yang hilang dengan mengisi “makanan” jasad. Gelanggang basketball menjadi saksi ketangkasan srikandi-srikandi berjuang demi satu misi. Iaitu kemenangan. Bagaikan berjuang demi kemenangan Islam suatu hari nanti. Kepenatan kita lupakan demi harapan yang disandarkan oleh sahabat-sahabat lain. Wajah-wajah ceria itu yang kita impikan di saat permainan berakhir. Itulah yang dikatakan kemanisan ukhuwah jika bertemunya kita kerna mencari keredehaanNya.

Kemuncak pertemuan tiba saat bicara CINTA bermula.

Cinta itu kemuncak rasa kasih.

Cinta itu sayang dan rindu.

Cinta itu rasa ingin bersama.

Cinta itu tidak sanggup berpisah walau sekelip mata.

Seringkali kita mendengar ungkapan-ungkapan ini. Tetapi, jarang sekali kita rasakannya terhadap khaliq, pencipta kita. Allah itu Maha Penyayang. Biarpun manusia di atas muka bumi ini membenci kita, namun masih ada Allah yang sentiasa menyayangi kita. Sekiranya kita merasai kasih sayang Allah, kita tidak akan pernah merasai kesepian. Kesedaran ini mendidik kita untuk belajar mencintai Allah kerna hanya cintai Illahi adalah cinta sejati.

“Hati ini mudah tertarik pada orang yang berbuat baik padanya.”

Akhawat sekalian,

Sebagai hamba Allah, untuk kita sentiasa merasai cintaNya, sentiasalah mengingati nikmat-nikmat Allah kurniakan pada kita. Semuanya lengkap dan mencukupi untuk kita. Sifat pelupa yang ada pada kita  yang sebenarnya menghilangkan rasa cinta padaNya. Ingatlah bahawa Allah itu mencemburui saat hambaNya mengingati yang lain lebih dariNya dan melaksanakan dosa-dosa laranganNya.

“Sesungguhnya Allah cemburu dan seorang mukmin juga cemburu. Kecemburuan Allah adalah jika seorang mukmin melakukan apa yang dilarang-Nya.” (HR. Bukhari Muslim).

Setiap pertemuan itu pasti ada perpisahannya. Terasa kaki bagaikan kaku, merintih-rintih tidak ingin memulakan langkah perpisahan. MasyaAllah..Indah sungguh pertemuan yang terukir saat kita sama-sama menabur kasih, menyemai ukhuwah atas belas rahmat dariNya. Walaupun singkat pertemuan kita, namun cebisan kenangan yang terbina sentiasa memenuhi setiap ruang fikiran. Moga kasih Ilahi membawa kita kepada pertemuan seterusnya. Sayang antunna semua.

3 thoughts on “Golden Week Gathering:Revisited

  1. rindu bertemu semula dgn antunna..

    moga terus kan perjuangan KItA..

    moga kenangan lalu, membawa kita ke syurga..

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s