SEMARAK RAMADHAN 09

Ramadhan yang dinanti telah tiba!!!

ramadhan

” Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, supaya kamu menjadi orang yang bertaqwa ” (Surah Al-Baqarah : 183)


Assalamulaikum…

Alhamdulillah kita dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan yang penuh barakah.
Moga kita dapat berlumba-lumba mengoptimalkan amalan fardhi kita di bulan yang mulia ini.
Kami, pihak Aspiring Malaysian Rijal (AMIR) dengan  berbesar hati ,ingin menjemput semua yang berada di bumi sakura ini untuk bersama-sama memeriahkan program

SEMARAK RAMADHAN 2009

Perincian program adalah seperti berikut:

Tempat : Masjid Asakusa, Tokyo
(link peta ke Masjid Asakusa http://islam3.hp.infoseek.co.jp/benri/asakusa.htm)

Tarikh : 8 Ramadhan 1430H / 29 Ogos 2009
 
Masa : 6 ptg ~ 9 malam

Tentatif ringkas :

6:00 – ketibaan peserta
6:15 – Berbuka ringan
         – Solat maghrib
         – Makan malam
         – pengisian
8:00 – Solat Isyak
           – Terawih
9:00 – Majlis Tamat

Untuk pendaftaran sila emailkan kepada Siti Radziah Jalil (citot86@yahoo.com).
Diharapkan pendaftaran dapat dibuat sebelum atau pada 27 Ogos 2009. Maaf diatas kelewatan pemberitahuan.
Untuk pertanyaan lanjut, sila hubungi
Jyousei: Siti Nadiah (bintumin87@yahoo.com).
Marilah kita beramal bersama..

Wassalamualaikum..

Ahlan Ya Ramadhan

HAPPY BLESSED RAMADAN 1430H

ramadan_1

“Wahai orang-orang yang beriman, di wajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu BERTAQWA.”(Al-Baqarah:183)

Sahabat sekalian,

Bulan Ramadhan itu bulan kerberkatan…maka, hargailah ia tika kita masih diberi kesempatan

Bulan Ramadhan itu bulan penghambaan kepada Allah swt…maka, isilah setiap ruang masa kita dengan mengabdikan diri padaNya

Bulan Ramadhan itu bulan didikan…maka, garaplah sebanyak mungkin ilmu tarbawi yang dihidangkan

Rancanglah masa kita!!Agar keTAQWAan di dada bertambah detik demi detik…

Moga kita tergolong dalam golongan insan berkualiti yang lahir dari madrasah Ramadhan…..

Demi persiapan dan bekalan menghadapi 11 bulan yang bakal menjelang setelah berakhirnya Ramadhan…

SALAM RAMADHAN 1430H dari kami, TEAM INICERITAKITA 🙂

Bila Kanda Berbicara

Berdirinya cinta hakiki,
kerna ada jiwa yg suci,
teguhnya cinta hakiki,
kerna ada jiwa yg sufi,

dan kami,
mencari jalan jiwa sufi,
Ramadhan adalah cinta dinanti,
anugerah Rabbul Izzati,
agar hamba raih cinta suci,

dan kami,
malu…
menghadap pada Cinta Suci,
sedang diri masih dinodai,
masih dinodai,
dgn ma’siat yang tersembunyi,

dan kami,
pingin jiwa suci…
sesufi sahabat dan salafussoleh,
agar Cinta Suci menjadi cinta terdalam kami…

429057738_be3ad35442

Merindui dia..Insan pertama disisi Allah.

Berkumandangnya jutaan suara manusia, di belahan bumi bahagian Timur dan bahagian Barat, yang selalu diulang-ulang baik di pertengahan malam dan dikala siang hari: Tiada Tuhan Selain Allah, Muhammad Pesuruh Allah.

Berkumandangnya suara seperti ini selama empat belas abad lamanya, tidak pernah diam dan tidak pernah bungkam dan tidak pernah berhenti. Negara demi negara telah berganti. Keadaan demi keadaan telah bertukar. Tetapi seruan yang abadi itu tetap tidak berubah, seruan yang telah tertanam dalam hati nurani zaman.

Berkumandangnya suara-suara ini, adalah suatu bukti yang hidup, bukti yang berbicara, tentang kemenangan Muhammad ibn Abdullah.

Kemenangan itu diperoleh bukan dalam pertempuran, bukan dalam peperangan. Bukan menaklukkan Kota Makkah.

Bukan memerintah seluruh Jazirah Arab. Bukan menundukkan kedua empayar Kisra dan Kaisar. Tetapi ia adalah kemenangan universal yang telah masuk ke dalam tubuh kehidupan, mengubah jalannya sejarah, menukar nasib alam dan terpateri dalam hati nurani zaman.
Orang yang ingin mengetahui bagaimana kemenangan Rasul, dan bagaimana kemenangan Islam, maka ia hendaklah mempelajarinya dalam diri peribadinya, dalam tingkah lakunya, dalam sejarahnya dan dalam perjuangannya. Dengan begitu ia akan tahu bahawa jalan kemenangan itu jelas. Cara-caranya terdapat lengkap. Sebab-sebabnya jelas. Siapa yang ingin untuk mencapai kemenangan di masa mana saja dan di tempat mana saja, dapat menjadikan suri teladan pada diri Rasul s.a.w itu sendiri.

Muhammad ibn Abdullah telah menang.
Ketika para pemimpin Quraisy datang kepada bapa saudaranya Abu Talib untuk bertukar pendapat. Mereka meminta kepadanya untuk menawarkan kepada anak saudaranya, yang agamanya telah menggelisahkan mereka, mengacaukan adat kebiasaan mereka dan menggoncang dasar-dasar kepercayaan mereka. Mereka meminta agar Muhammad diam tentang mereka, tentang agama mereka. Untuk itu Muhammad boleh meminta apa yang dikehendakinya. Kalau mahu wang akan diberi. kalau mahu kekuasaan akan diberi kekuasaan. Ia boleh memperlakukan mereka sekehendak hatinya.

Muhammad ibn Abdullah telah menang, ketika ia mengucapkan di telinga mereka dan di telinga zaman, perkataanya yang abadi, yang timbul dari sumber-sumber keimanan:

“Demi Allah, hai bapa saudaraku! Jika mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, denga maksud agar meninggalkan persoalan ini, saya tidak akan melakukannya, sampai Allah menjelaskannya atau saya hancur dalam melaksanakannya.” (Al-Hadith)

Ya Allah! Demikian hebatnya sampai menggoncang badan. Alangkah hebatnya gambaran alam semesta yang agung. Jika mereka meletakkan matahari di kananku dan bulan dikiriku. Bayangkan seperti ini terambil hati nurani alam semesta itu sendiri, bukan dari khayalan seorang manusia. Gambaran seperti ini dalah gambaran yang ditimbulkan keimanan yang mutlak dari lubuk dasar perasaan.

Semenjak dari saat itu, Muhammad ibn Abdullah telah menang. Ia telah menggoncang perasaan Quraisy dengan goncangan yang menjadikannya tidak dapat tegak dengan kukuh kembali. Itulah keimanan, kekuatan yang tidak dapat dikalahkan oleh apa saja di atas bumi, bila ia kalau telah tertanam dalam perasaan seorang manusia.

Muhammad ibn Abdullah telah menang, ketika ia telah berhasil menjadikan para sahabatnya r.a gambaran hidup dari keimanannya. Ia telah menang semenjak dari hari dimana ia telah membentuk masing-masing sahabatnya itu menjadi sebuah Al-Quran yang berjalan di atas permukaan bumi. Ia telah menang mulai dari hari ia menjadikan setiap peribadi menjadi contoh yang melambangkan Islam. Orang melihat kepadanya dan orang melihat Islam itu sendiri.

Ucapan Ja’far bin Abi Tholib ketika berhujah di depan Raja Najasyi;

Tuanku! Sesungguhnya kami dahulunya adalah kaum yang berada dalam keadaan jahiliyyah. Kami menyembah berhala dan memakan bangkai. Kami melakukan perkara-perkara yang keji. Kami memutuskan hubungan silaturrahim. Selain itu kami juga berlaku buruk kepada jiran. Yang kuat di kalangan kami membaham golongan yang lemah. Begitulah keadaan kami sehinggalah Allah mengutuskan seorang Rasul daripada kalangan kami yang kami kenali nasab keturunan, kejujuran, amanah dan keluhurannya.

Beliau telah mengajak kami kepada Allah, mengesakan dan menyembahNya. Beliau juga menyeru kami membuang segala benda yang kami dan datuk nenek kami sembah selain Allah, yang berupa batu-batu dan berhala-berhala.

Beliau turut memerintahkan kami agar bercakap benar, menunaikan amanah, menghubungkan silaturrahim, berbuat baik kepada jiran, meninggalkan perkara-perkara keji, berkata dusta, memakan harta anak yatim dan menuduh wanita-wanita baik melakukan zina.

Selain itu, beliau juga memerintahkan kami mengesakan Allah dan tidak mengisytiharkan Nya dengan sesuatu, menunaikan sembahyang, mengeluarkan zakat dan berpuasa pada bulan Ramadhan.

Dengan itu, kami telah mempercayainya. Kami telah beriman dengannya dan kami ikuti ajaran yang beliau bawa daripada Allah. Kami menghalalkan apa yang beliau halalkan kepada kami dan kami mengharamkan apa yang telah beliau haramkan kepada kami.

Betapa teringinnya diri merasai apa yang dirasai sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w..

Jauh sudah kita berjalan sahabat..

Atas nafas sebagai muslim..

Atas pengorbanan insan mulia bernama Muhammad..

Terima kasih Rasulullah s.a.w..

Tanpa Islam, kami tiada nilainya..