Hati ini..

Hati  sering berbicara

Hati sering berkata-kata

Mengapa sukar untuk memahami

Walau sentiasa didengari

Walau sentiasa direnungi

Akal berkata ya

Hati berkata tidak

Dan kadangkala hati mengiakan

Akal menidakkan

Mengapa sering kita keliru

Mengapa sering kita celaru

Hari ini kita mampu berdiri

Teguh di bumi milik YANG MAHA SATU

Hari ini kita mampu berbicara,mampu mendengar

Setiap peristiwa, setiap kejadian

Mengapa sukar untuk kita fahami

Kita HAMBA ILAHI

Kita KHALIFAH DUNIAWI

Mengapa mata dipejam?

Mengapa telinga ditutup?

Mengapa diam membisu?

Mengapa? Mengapa?

Kita punya HATI, Kita punya AKAL

Mengapa kita menoleh

Walau hati dapat merasai,walau akal dapat mengerti

Kita lahir sebagai PEMBELA AGAMA

Bukan sebagai penonton LAYAR DUNIA

KITA PEMBELA UMMAH
KITA PEMIMPIN DUNIA
KITA HAMBA YANG ESA
dan KITA BUKAN BAKAL PENGHUNI NERAKA

NAuzubillah hi min zalik..

Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati(akal) mereka dapat memahami,telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta,tapi yang buta ialah hati yang di dalam dada. (22:46)

Advertisements

Hadiah

hadiah

Bismillahirrahmanirrahim.

Sebelum saya meneruskan cerita, ingin saya bertanya pada saudara-saudara saya yang sedang membaca entry ini.

Kalian suka hadiah tak?

Mestilah suka kan? Siapa yang tak suka hadiah. Dah tu, free lagi. (hihi). Takpun, hadiah tu datangnya daripada orang yang paling kita sayang terutamanya mak ayah kita. Mesti melompat kegirangan la kalau dapat hadiah daripada mereka.

Saya sendiri pun sukakan hadiah. Tak kisah la hadiah yang bagaimana rupa dan bentuk. Janji hadiah!:D

HADIAH BERNILAI

present

Cuba bayangkan pada suatu hari, anda dapati ada seutas rantai dalam almari anda atau sebuah kereta mainan di rumah anda, apa mungkin perasaan yang timbul pada ketika itu?

Ataupun tiba-tiba kawan yang telah lama berpisah memberi sekotak hadiah untuk anda. Mesti gembira tak terkata kan? Dan mungkin selepas itu, rasa berdebar-debar nak bukak hadiah tu. Apa di dalamnya ek….

Mungkin membayangkan hadiah itu sebuah gundam yang memang kita mahukan. (huhu).

Biasanya definisi hadiah ini selalu di kaitkan dengan sesuatu yang tidak ternilai harganya bagi diri kita. Setuju tak?

Misalnya jika bagi seorang wanita, emas adalah hadiah yang paling berharga buat dirinya. Dan bagi seorang lelaki pula, sebuah kereta mungkin. Berharga kan semuanya? Dan bagi diri kita sendiri, ia mesti hadiah yang perlu di bayar dan tak ternilai harganya. Bercalar sedikit habisla, tak tidur malam dibuatnya.

Tanpa kita sedar, contoh yang diberikan tadi , dianggap tak ternilai harganya kerana ia sangat berharga. Berharga dari segi apa? Pastinya dari segi wang. Wang yang perlu di cari dengan usaha yang sangat gigih untuk mendapatkan hadiah BERHARGA yang tidak ternilai harganya. Betul tak? Usaha sampai tak tidur malam, berjauhan dengan yang tersayang, semata-mata nak dapatkan sesuatu yang kononnya sangat berharga tak ternilai harganya itu.

HADIAH TAK TERNILAI

Tapi,

Adakah kita sedar? Ada satu benda yang tersangat, paling berharga, tak terbeli dek wang ringgit hatta ada berbukit-bukit emas sekalipun. Rasa-rasanya dapat teka tak apakah ia benda tersebut?

Kasih sayang? Cinta?

“Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan membuat untuknya jalan keluar – dari segala macam kesulitan – dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak dikira-kirakan.” (Surah At-Thalaq: 2-3)

“Jikalau engkau semua bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan menjadikan untukmu semua - antara kebenaran dan kesalahan, juga menutupi kesalahan-kesalahanmu serta mengampuni dosamu dan Allah itu memiliki keutamaan yang agung.” (Surah Al-Anfal: 29)

“Hai sekalian orang yang beriman, bertaqwalah engkau semua kepada Allah dengan sebenarbenarnya ketaqwaan.” (Surah Ali-lmran: 102)

Apa kaitannya dengan ayat-ayat di atas kan? Perasan tak yang hadiah tak ternilai, tidak dapat dibeli oleh wang ringgit dan kekayaan itu semua adalah TAQWA dan IMAN ? dan Hadiah yang Allah sudah berikan kepada kita, lahirnya sebagai seorang Muslim dalam agama Islam yang syumul ini. Keimanan dan ketaqwaan yang perlu dipupuk dalam diri apabila kita meningkat dewasa.

Tak rasa ke yang kita ini insan terpilih? Terpilih berada dalam agama yang sangat best ni. Berada dalam Islam. Betapa kita patut mensyukuri hadiah yang tak dapat nak di cari di mana-mana pun. Seharusnya hampir setiap hari kita perlu mengucapkan alhamdulillah tanda terima kasih pada Allah s.w.t atas hadiah ini. Serta lipatgandakan amal kita tanda kita bersyukur dengan nikmat hadiahNya ini.Tak dapat nak cari hadiah ni di 7E ke, di Jusco ke, atau di mana-mana sekalipun.

Sebab hadiah ini hanya seorang Pemilik Yang Agung sahaja yang ada. Hanya Allah s.w.t je yang ada hadiah ini dan hanya orang-orang yang terpilih sahaja yang dapat hadiah ini. Siapa orangnya?

It’s you. Yes, you! Not someone behind or beside you!

Tapi kadangkala kita sendiri tak sedar akan hadiah yang tak ternilai kerana acapkali memandang pada sesuatu yang tak ternilai oleh kaca mata penglihatan kita tanpa melihat dengan mata hati akan hadiah yang jauh lebih berharga.

Sama-samalah kita mencari ke mana hilangnya hadiah yang sudah diberikan kepada kita, yang sering mendampingi kita tapi kita sendiri lupa akan ia. Hadiah ini ada dalam diri kita, cuma kita tidak menjaganya lantaran mata dikaburi kemewahan duniawi hinggakan ia tidak lagi  kelihatan berharga malah makin hilang dalam diri. InsyaAllah sama-sama kita mulakan pencarian hadiah tidak ternilai ini kerna mati tidak menunggu kita…=)

IMAN itu perlu dilatih.TAQWA itu pengukur nilai insani.

Jom muhasabah kembali.(^_^)/

Wassalam.

Ilham Sang Pencipta

Penguin adalah satu contoh binatang yang bersedia mengharung kepayahan demi mengeram dan membesarkan anak. Setelah penguin betina bertelur, ia perlu keluar mencari makanan sebagai persediaan bila telur itu menetas. Penguin jantan berperanan untuk mengeramkan telur itu selama empat bulan dalam musim ribut. Penguin jantan membuat pengorbanan untuk mengeram telur itu selama empat bulan tanpa berganjak sehingga ia kehilangan separuh berat badan kerana tidak dapat keluar mencari makanan, serta bertahan dalam ribut yang kuat.

Selepas tamat tempoh itu, penguin betina datang dan mengambil alih tugas menyambut kelahiran anak, seterusnya menjaga dan mendidik anak dalam beberapa bulan tanpa mempunyai banyak peluang untuk makan. Nampaknya, kedua-dua ibu dan bapa penguin menunjukkan gambaran naluri kasih sayang terhadap anak-anak mereka.

Penguin hanyalah haiwan biasa yang tidak berakal seperti bintang-binatang lain. Namun, persoalannya siapakah yang membuatkan penguin-penguin ini sanggup berkorban demi anak mereka?

Hanya satu jawapannya iaitu Allah s.w.t. Allah yang menjadikan penguin-penguin ini, maka Allahlah yang mengilhamkan mereka untuk berkorban sedemikian rupa dan menjadikan mereka berkerjasama semata-mata untuk membesarkan anak-anak mereka. Pada neraca manusia, mungkin perkara ini hanyalah satu undang-undang alam yang terjadi secara fitrah dan semulajadi. Tapi, kita lupa bahawa ini semua adalah nikmat ILHAM yang Allah campakkan ke dalam hati penguin-penguin ini. Allah sengaja mempamerkan naluri sayang binatang ini untuk menjadi pengajaran manusia. Ada binatang yang kasih kepada anaknya sehingga sanggup berkorban mempertaruhkan nyawa sendiri.Sememangnya manusia lebih istimewa berbanding makhluk lain kerna kita memiliki akal. Seharusnya kita harus lebih baik dalam menyemai naluri kasih sayang berbanding haiwan-haiwan lain.Selain penguin, banyak lagi contoh makhluk alam lain yang boleh kita jadikan teladan misalnya bagaimana daripada seekor ulat beluncas boleh bertukar menjadi rerama yang sangat cantik. Bagaimana kuatnya semangat ibu burung menjaga telur-telur yang baru menetas. Mereka tidak dikurniakan akal seperti kita, tetapi kerna ilham Sang Pencipta membolehkan kitaran hidup mereka berjalan atas caturanNya.

Rama-rama

Sebagai makhluk istimewa yang dikurniakan akal, adakah itu bermaksud setiap yang terbit di fikiran kita adalah atas kekuasaan kita?

Jawapannya TIDAK sahabatku.Tiada yang lebih berkuasa melainkan kuasa Sang Pencipta.

Perlu kita ingat bahawa setiap yang kita lakukan, setiap yang kita lafazkan, setiap yang terlintas di fikiran kita bukanlah kebetulan tapi adalah ILHAM dari Sang Pencipta kita. Tanpa ilham dari Allah tidak mampu untuk saya mencoret sesuatu di sini buat sahabat semua. Tanpa ilham dari Allah tidak mungkin kita mampu menjawab soalan-soalan dalam sesi interview.Tanpa ilham dari Allah mana mungkin seorang penulis lirik mampu mencipta lirik yang boleh menyentuh jiwa-jiwa insani. Tanpa ilham dari Allah mana mungkin kita mampu terus berjalan di atas muka bumiNya mengharung setiap onak duri dalam kehidupan.

Maka sahabat sekalian, jangan sesekali merasakan setiap penyelesaian kepada sesuatu masalah, setiap kejayaan yang kita capai, setiap amalan yang kita mampu laksanakan adalah semata-mata kerna usaha keras kita dan kebetulan yang terjadi. Namun, beringatlah bahawa semuanya adalah kerna nikmat ilham yang Allah campakkan dalam hati-hati kita. Ucapkanlah kata-kata syukur pada yang berhak,iaitu Pencipta kita agar kita dijauhi dari sifat-sifat riak, takabbur dan kufur.Nauzubillah.

Kerna ILHAM Sang Pencipta itu, kita dan makhluk seluruh alam ini mampu terus berjalan dan berinteraksi di alam yang fana ini……

”demi jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kejahatan dan ketakwaannya,sungguh beruntung orang yang menyucikan(jiwa itu), dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.”(As-Syams:7-10)