Mereka…

Bismillah

Assalamualaikum

Tika ini, saat ini

Terlihat kelibat terakhir, langkah terakhir mereka…

Melambaikan tangan tersenyum manis

Lambaian terakhir mereka buat kami di sini

 untuk kembali ke tanah air.

Ya…sudah tiba detiknya buat mereka untuk kembali ke sana

Meneruskan perjuangan di landasan yang lain

Mahu atau tidak, tiada daya untuk menghalang takdirNya.

 

Siapa mereka?

Mereka adalah mujahidah-mujahidah yang sama-sama berjuang bersama-sama kami di sini namun tiba masanya mereka perlu kembali

Mereka adalah insan yang kami sayang, yang tidak pernah penat lelah mengajar kami erti kehidupan, erti perjuangan dalam mengharungi jalan ini

Tika berduka, tika gembira, tika bergelak ketawa, pasti ada mereka di sisi

Mereka bukan insan biasa, malah luar biasa

Kasih sayang yang diberi persis kasih ibu kepada anak.

 

Buat mereka….

Buat kakak-kakak yang kami sayang, sayang…terlalu sayang

Terima kasih untuk segalanya

Terima kasih atas tunjuk ajarmu tanpa keluh kesah

Terima kasih kerana sentiasa berada di sisi kami tika kami memerlukan teman untuk menumpang bahu, tika kami memerlukan sokongan untuk meneruskan langkah di jalan yang penuh onak duri ini.

Daripada diriku, maafkan aku kerana tidak bisa pergi menghantar antunna

kerana aku bimbang aku tak kuat di hadapan adik-adik

kerana kini, aku tahu aku lah yang bakal menggantikan dirimu untuk membimbing adik-adik

menjadi sehebat dirimu yang telah berjalan memimpin tanganku menyelusuri jalan ini.

 

Buat mereka,

Buat kakak-kakak kami yang bakal kembali ke Malaysia,

Sepuluh jari kami hulurkan tanda kemaafan

Andai sepanjang kita berjalan, berkejaran di jalan ini

Ada perkara yang telah menyinggung perasaan mu secara sengaja atau tidak yang telah kami perbuat.

Doakan kami untuk terus thabat di jalan ini

Begitu juga doa kami buat antunna semua di mana saja berada

Doakan kami mampu membimbing, memimpin tangan adik-adik kami sepertimana dirimu dahulu yang erat mengenggam tangan-tangan kami.

 

Harta akhawat ialah akhawat

Ya…harta kami adalah antunna

Tanpa genggaman erat antunna, mungkin kami lemah dalam melalui jalan ini

Tanpa bait-bait nasihat daripada antunna, mungkin kami seringkali alpa di jalan ini.

Ku doakan agar kita bisa menjadi antara 7 golongan yang dinaungi Arasy ALLAH tika hari kiamat nanti

Bisa menjadi mereka yang bertemu dan berpisah kerana ALLAH

Bisa menjadi golongan yang dicemburui oleh para Rasul dan para syuhadah yang seringkali kita ungkapkan dalam hadith supersaiya

Bisa menjadi mereka yang berkasih sayang kerana ALLAH tanpa ada ikatan darah/rahim sekalipun.

Andai tiada rezeki untuk bertemu lagi selepas ini,

ku doakan agar ALLAH mempertemukan kita kembali di syurgaNya kelak insyaALLAH.

 

Hadiah buat antunna,

Pabila ku teringat saat kita bersama
Pelbagai kenangan nan indah menjelma
Kisah suka dan duka
Kita harungi semua
Mengajar kita erti dewasa

Ketika ku berduka
Kaulah penawarnya
Saat ku perlukanmu kau hulurkan
Bantuan tanpa dipinta

Pelangi di awan tinggi
Hujan turun membasahi bumi
Bias cahaynya warna-warna ceria

Mulakan hidup gembira
Usahlah kau berduka
Hilangkan keresahan di jiwa
Lupakan kisah yang lalu
Kita bina hidup baru
Hadirlah ketenangan di kalbu.

Wallahualam. Wassalam.

2 thoughts on “Mereka…

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s