Muharram dan kita

بِسْمِ اٌللهِ اٌلرَّ حْمَٰنِ اٌلرَّحِيْمِ

Assalamualaikum wbt…

Pejam celik, pejam celik, tibanya 1 muharram seperti juga tahun2 sebelum ini…Hari dimana, ianya menjadi permulaan bagi tahun baru dalam kalendar Islam.. Walaupun ianya tidak disambut dengan kiraan detik2 akhir bersama-sama dengan percikan bunga api, cukupkah ia dirai dengan hanya membaca doa akhir tahun dan doa awal tahun yang kerap kali kita lakukan saban tahun???

Mengenang kembali kira-kira 1300tahun yang lalu, Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat berhijrah ke Madinah setelah mengalami tekanan yang sangat kuat daripada kafir Quraisy Mekah.. Walaupun penghijrahan ke Madinah menuntut mereka meninggalkan sanak-saudara, meninggalkan sumber pendapatan yang sedia ada di Mekah, tetapi dengan keyakinan dan keimanan yang kuat terhadap Allah SWT bersama-sama dengan janji Baginda SAW, membuatkan mereka tekad untuk berhijrah..

Sekaligus, penghijrahan ini membuktikan bahawa ianya bukan hanya sekadar penghijrahan “tempat”.. tetapi juga penghijrahan dari segi jiwa mereka..

Dan begitu jugalah seharusnya kita..kedatangan 1 Muharram saban tahun bukanlah sekadar penghijrahan dari kalendar ke kalendar, tetapi sepatutnya menjadi penghijrahan jiwa untuk kita berubah ke arah yang lebih baik dari tahun yang sebelumnya…Jika sebelum ini, kite meraikan 1 muharam dengan bacaan doa, mungkin pada tahun ini bersama-sama dengan bacaan doa tersebut kita hayati makna di sebalik doa itu.. muhasabah kembali apa yang kita lakukan pada tahun sebelumnya, bersama-sama dengan satu tekad untuk berhijrah ke arah penyucian jiwa yang lebih baik..insyaAllah…

Beberapa hari sebelum 1 Muharram baru-baru ini, warga Malaysia begitu “kecoh” dengan perlawanan bola antara Malaysia dan Indonesia yang menentukan kedudukan pingat emas di Sukan Sea. Kehangatan perlawanan pada waktu itu telah “berjaya” menenggelamkan peristiwa dimana 2 orang dari kalangan penyokong Indonesia didapati maut akibat terperangkap dalam kesesakan penyokong yang berpusu-pusu masuk ke dalam stadium. Walaupun semua penyokong yang berada di dalam stadium berkenaan datang dengan niat untuk menonton perlawanan tersebut, tetapi sedarkah kita, bahawa malaikat Izrail “masih” menjalankan tugasnya??

Mengambil perlawanan bola ini sebagai contoh, disebalik sorakan “gol” yang kita teriakan, sedarkah kita malaikat Izrail sedang melihat kita?? Disebalik kegembiraan atas kejuaraan skuad Harimau Muda menjuarai perlawanan, sedarkah kita bahawa malaikat Izrail sedang melihat kita?? Jika nyawa kita ditarik disaat kita lalai akanNya, adakah masih sempat untuk kita membetulkannya??

Oleh itu, sempena dengan tahun baru ini, marilah sama2 kita bermuhasabah jiwa kita dan cuba membetulkannya sebelum terlewat.. Semoga setiap apa yang kita lakukan adalah dengan niat kerana Allah taala agar setiap detik dalam hidup kita adalah ibadah kepadaNya…semoga tahun ini akan menjadi tahun yang lebih baik dari sebelumnya…amin..

Salam Maal Hijrah dari kami warga ICK🙂

2 thoughts on “Muharram dan kita

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s