Ada Apa Dengan Akhwat?

Sebelum baca entri ini, mari kita lihat maksud istilah ‘akhwat’

Akhwat adalah kalimah bahasa arab yang merujuk kepada kaum wanita, perempuan dan muslimat yg ramai. Pendek kata, akhwat itu adalah wanita.

Sudah setahun lebih saya berada di jalan ini. Sudah setahun lebih juga lah saya merasai pahit manis jalan ini. Antara kenangan manis mungkin bila bertemu mereka yang sama ghuraba (asing) dengan saya. Bila bertemu akhwat itu sendiri. Mengimbau kembali kenangan semasa daurah, ramai akhwat yang telah saya ketemu. Namun, akhwat itu di mana saja kita temui, mereka semua nya sama. Sama yang saya maksudkan di sini, bukannya mereka tiada keistimewaan masing-masing. Ah, senang cerita, akhwat itu sama seperti hadis di bawah

”Ciri-ciri Muslim itu, apabila dia melihat kamu, maka dia mendekat kepadamu, kemudian dia menyegerakan salam. Lalu kau lihat tampak pada wajahnya selalu tersenyum. Lalu, dia akan lebih awal menhulurkan tangannya untuk bersalaman. Kalau kau dekat dengan dia, kau mencium wanginya. Kalau kau bicara dengan dia perhatikan baik-baik, pasti dia mengajakmu selamat dunia akhirat. Mahu berbicara tentang apa saja, pada akhirnya mengajak kamu selamat di akhirat. Kalau berurusan dengannya, dia permudah. Itulah ciri-ciri peribadi Muslim.”

(Muttafaq ‘Alaih)

Ha! Itulah ciri-ciri akhwat yang saya maksudkan. Langsung tidak berkira dalam banyak hal. Mereka sangat suka menolong kerana mereka bukan lakukan kerana kita ni comel tapi mereka lakukan kerana Allah. Syahwat mereka adalah syurga. Tapi, saya perasan satu lagi sifat akhwat yang selalu saya temui. Mereka itu sangat pemalu. Pemalu di sini, bukannya mereka tidak bergaul dengan orang lain, juga bukannya bercakap perlahan seperti berbisik, malah bukannya malu tidak bertempat. Malu yang dimaksudkan adalah mereka ini sangat menjaga diri mereka. Mereka amat tahu batas-batas seorang akhwat. Mereka amat malu mendedahkan diri mereka walaupun menjadi penghias profile picture di laman sosial. Itulah akhwat.

Hampir setiap hari saya layari laman facebook (kantoi). Namun, hampir setiap hari juga saya lihat gambar akhwat tersebar merata di-upload tanpa batasan. Saya tidak mengatakan upload gambar itu salah. Tapi, mungkin perlu slow down. Akhwat itu kan punyai sifat malu. Keindahan diri hanya untuk suaminya yang halal. Pendek kata, seperti bidadari syurga yang disebutkan dalam surah ar-Rahman

“Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang membatasi pandangan (sopan dan pemalu) yang tidak pernah disentuh oleh manusia dan jin sebelumnya”

(ar-Rahman 55:56)

Akhwat itu malunya seperti bidadari syurga. Sebut saja bidadari mesti cantik. Malah, keindahan bidadari syurga tidak tergambar. Mungkin semua orang jeles nak jadi macam ainul mardhiah yang kecantikannya tersebar luas di kalangan perindu syurga. Tetapi ini bukan bermakna bidadari itu lebih baik dari akhwat di dunia, penghuni syurga kerana

“Sungguh tutup kepala salah seorang wanita surga itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

(HR. Bukhari dan Muslim) 

Kesimpulannya, jika kita adalah dari kalangan penghuni syurga (amin..), kita lebih baik dari seorang bidadari!  Dan seorang penghuni syurga itu sudah tentu punyai malu. Nak jadi penghuni syurga tak? Saya nak!

image by andry wasabi (Deviantart)

pesanan dari Rasulullah s.a.w

Rasulullah pernah melewati seorang laki-laki dari golongan Anshar yang sedang menasehati saudaranya dalam masalah ‘sifat malu’, beliau bersabda; Tinggalkan dia, sesungguhnya sifat malu itu sebagian dari iman”.

(HR.Bukhari)

This entry was posted in hawa/keakhwatan by rijal5252. Bookmark the permalink.

About rijal5252

assalamualaikum wbt.. saya merupakan seorang pelajar jurusan kejuruteraan di Jepun. Mula berminat menulis blog setelah disarankan oleh seseorang (hehe).. di blog ini, saya ingin berkongsi serba sedikit apa yang telah saya lalui, yang telah saya pelajari, dan cuba saya amalkan. Kerana ilmu tanpa amal tiada maknanya.. http://khusnul8khatimah.wordpress.com/ ‎"Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yg terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan." -Imam Hasan al-Basri-

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s