memberi itu lebih baik dari menerima..

Bismillahirrahmanirrahim..

“Dengan apa kau pandang orang yang berdosa?
Pandangan rahmat atau kebencian nista?
Ketahuilah hati yang membenci
Tidak akan mampu mencinta..”
-sinergi-(Hilal Asyraf)

Sekelip mata sahaja.Perkara ini seolah-olah menjadi satu fenomena di facebook..semua orang berkongsi video,blog dan artikel yang memaparkan perkara yang sama..isu mengenai mahasiswa menurunkan bendera..

Saya tidak mahu mengulas panjang..dan saya juga bukan menulis untuk menunding jari siapa salah, siapa betul..kerana dengan menunding jari, masalah ini takkan selesai..malah ummat akan terus tenat..alangkah bagus kalau kita yang mengorak langkah untuk memberi maaf dahulu..bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima?

Mari kita duduk sejenak membaca kisah ini.

Suatu saat Nabi Muhammad SAW saat di masjid mengatakan kepada para sahabat bahawa akan datang di pintu ini seorang ahli syurga. Maka para sahabat pun mununggu di pintu itu dan ternyata yang lewat adalah sesorang badui. Keesokan harinya, Nabi mengatakan bahawa di pintu ini akan datang seorang ahli syurga. Lantas para sahabat menunggu dan ternyata , orang Badui itu lagi yang telah lewat. Dan sampai hari ke-3 Nabi masih mengatakan begitu lagi , maka lantas para sahabat heran apa amalan dari orang ahli syurga itu. Lantas salah seorang dari sahabat membuntuti orang Badui ahli surga itu dan apabila sampai di rumahnya sahabat tersebut mengatakan, “Bolehkah aku tinggal di rumahmu selama 3 hari? Lantas badui tersebut membolehkan sahabat Nabi untuk tinggal di rumahnya. Hari demi hari terus berjalan. Sahabat Nabi makin heran apakah amalan orang badui ini kerana dia sedikit pun tidak nampak si badui ini bangun untuk solat malam atau ibadah-ibadah sunat yang lain yang dilakukan. Maka sahabat Nabi pun mengutarakan pertanyaan kepada orang badui tersebut .”ya fulan, apa amalan seharianmu sehingga kamu dikatakan oleh Nabi bahawa kamu adalah ahli syurga? Lantas jawabnya, “Amalan seharianku biasa-biasa saja cuma di saat sebelum aku tidur, aku selalu memaafkan orang yang bersalah kepadaku dan memaafkan kesalahan orang lain yang masih mahu berbuat salah terhadapku.”

SubhanAllah..begitu banyak jalan untuk ke syurga Illahi..

Lupakan dendam..lupakan persengketaan..kerana hati ini akan bertambah sakit saat kita diselubungi dengan rasa benci dan api kemarahan..saat kita diselubungi kemarahan, segala perkara boleh terjadi..kita seolah-olah tidak dapat berfikir dengan waras..pada ketika itu, tindak-tanduk kita kita dikuasai nafsu semata-mata..bukan berlandaskan neraca iman..begitulah manusia..rasa marah memang kadang-kala sukar untuk dikawal..tetapi dengan persengketaan, masalah tetap tidak akan selesai..

Didiklah diri untuk memaafkan dan meminta maaf kepada semua orang sebelum tidur..kerana kita tidak tahu bila agaknya pengakhiran kepada cerita kehidupan kita didunia..andai kata Allah menjemput kita pulang saat kita lena diulik mimpi, bagaimana agaknya nanti?sanggupkah kita berjalan di padang mahsyar kelak mencari seseorang yang masih kita berhutang maaf dengannya?nauzubillah..

~hidup didunia ini hanya sekali, maka hiduplah dengan penuh erti~

wallahualam..

Kuliah Baitul Muslim (20 Disember 2011)

Melangkah menuju syurga [sumber : Facebook Amir Kreatif]

.

Assalamualaikum.

.

Sesungguhnya Allah jua lah yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu, maka semoga
dengan izinNya hati-hati yang terpilih oleh Allah ini untuk menegakkan
kalimahNya di muka bumi, dapat bersama dalam mempersiapkan langkah untuk ke satu
misi menuju ke alam pernikahan.
.
“A journey of a thousand miles begins with a single step”
Semoga kita dalam rahmat dan redha Allah selalu..
.
Jadi untuk memantapkan lagi ilmu di dada, di samping memperkasakan iman di jiwa,
insyaAllah “Kursus BM Fasa 1” akan diadakan pada
.
Tarikh: 20 Disember 2011 (Selasa)
Masa: 9.00pm-11.00pm (waktu Malaysia)
Tempat: Hadapan laptop masing-masing
.
.

Sediakan paltalk-id dan minta moderator “nadiasakinah” untuk invite ke dalam
chatroom “Kuliah BM Fasa I”.

Setelah di’invite’, sila Save Room “Bersama Ummu Atifah” untuk memudahkan
urusan2 akan datang i.e. x perlu tunggu di’invite’ lagi, boleh terus masuk.
Caranya:
a) Untuk save, setelah diinvite, dalam tab Room “Kuliah BM Fasa I”, klik
Favorites >> Add this room to My Favorites
b) Untuk access semula Room, di bawah tab utama Paltalk, ada tertera Chat Rooms.
c) Pilih Favorite Rooms. Room “Kuliah BM Fasa I” akan ada di situ setelah
di’add’.
d) Klik dan anda sudah berada di dalam Room.

Sebarkan dan ajak rakan-rakan dan teman-teman yang lain untuk turut serta dalam
siri kuliah online ini, agar setiap orang mendapat keberkatan dan rahmat di sisi
Allah.

Dapatkan slide kuliah minggu ini di sini:

.

.

.
.
Every believer who loves and respects Allah and who strives to please Him,
enriches the world with goodness. Whoever loves Allah also loves His creations,
feels compassion and mercy for them, and wants to protect them by bringing more
goodness and beauty into the world. Allah’s messengers, the most excellent and
moral people in the world, always invited their people toward love and closeness
to each other and to Allah.
.
.
.

Anak yang hebat, perlukan ayah ibu yang hebat.

Tunggu apa lagi?

Mari siapkan ruhi dan jasadi.

Timba ilmu rumahtangga sebanyak yang termampu.

.

.

Jumpa di sana yaaaa~~~^^

Perihal Tarbiyyah di senarai kemudian

Salam…
.
.
Ke hadapan umat manusia di akhir zaman
Mari kita menuju Tuhan
Tengok kiri toleh kanan
Umat tenat dalam kelemasan
.
.
Betapa banyak jiwa yang melaungkan
Tarbiyyah itu jalan penyelesaian
Tapi masih malas dan suka beralasan
Hal sendiri masih diutamakan
.
.
Perihal Tarbiyyah di senarai kemudian
Cerita Dakwah di hujung kepedulian
Lupa agaknya di Sana nanti bakal dipersoalkan
Apa pula jawapan berhujah dengan Tuhan?
.
.

Di saat kita mengakui nikmat Tuhan, di ketika itulah terbukanya pintu kebenaran.

 [sumber foto]

.
.
***
.
.
Buat penyeri hati tatkala membaca bacaan ini, ayuh saya selitkan secebis peingatan daripada seseorang (baca : sumber asal tak dapat dikenal pasti), melalui emel yang menghubung perkhabaran.
.
.
Barisan ayat-ayat santai yang menyentap rasa.
Jemput baca bagi yang teruja…^^
.
.
***
.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.
.
Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa.
.
Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.
.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.
.
Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami,
yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan..
Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.
yang cepat mengalah,yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara`penting’ yang lain.
yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong
yang hanya tahu compare jamaah itu dengan jamaah ini, yang boleh
mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.
.
Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.
.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.
.
Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.
.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.
.
Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.
.
Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
.
Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.
.
Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.
.

Tarbiyyah bukanlah segala-galanya.
Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.
Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan.

.

Islam akan tetap berjaya.
Ummah akan tetap terpelihara.Cuma tanpa pencerahan,
Tanpa tarbiyyah,
Tanpa dakwah
Belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.
Tak mengapa. 
Teruskan hidup anda seperti biasa.
Dakwah tak memerlukan anda. 
Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda. 
Berbahagialah seadanya.
.
 ***
.
.
Salam sayang dari perantauan
Doakan kami, akhwat di Bumi Tsunami
Berhempas pulas mencari bekalan
Buat berbakti di tanah sendiri
.
.
Umat yang sedang tenat,
Masih mahu hanya melihat?
.
.
We may choose.
.
.
Tata~~~^^