“tak de masa lah~”

Assalamualaikum w.b.t

musim exam. musim yang sangat mencabar.

ada yang sampai 3,4 paper sehari.

bagi yang stail belajarnya last minute, inilah saatnya menguji stamina mata, kopi berteguk-teguk. mungkin tidur, mungkin tidak.

bagi yang stailnya konsisten, belajar setiap hari, juga tidak ketinggalan merasa tekanan musim exam ini.

bagai tidak cukup 24 jam sehari. bagai tidak puas 7 hari seminggu.

mandi, sebulan sekali(mungkin ada). musim sejuk ni tak mengapa, tak berpeluh, katanya.

bilik, lama tak berkemas. satu langkah nak ke bilik air,terpijak pen. langkah lagi, terpijak kertas conteng. langkah lagi, terpijak getah rambut yang disangka hilang. langkah lagi, terpijak iphone(mungkinkah?). langkah lagi…….terpijak lagi!

“tak de masa nak kemas lah~masa itu emas!”

hihi..

perasaan bercampur baur. takut, risau, tertekan, kelam-kabut..homesick?(mungkin)

sampaikan terbayang-bayang soalan kalkulus dalam takbiratul ihramnya. menari-nari segala rumus dalam rukuknya. solat yang selalunya 5-7minit, jadi 2minit!(macam melampau sangat,tapi mungkin)

“tak de masa nak lama-lama lah~masa itu emas!”

errrrrkkkk..(masa-masa begini baru sedar masa itu emas?)

tenang. mari tenang sebentar~

saudaraku, ^^ bukankah ALLAH sedang melihat segala tingkah laku kita? bukankah ALLAH sedang mendengar segala tutur kata kita? bukankah ALLAH mengetahui segala apa yang terlintas dalam fikiran dan hati kita?

makanya, tidak ada yang lebih mengetahui dan memahami perasaan, keadaan dan situasi  kita di musim exam ini melainkan ALLAH.andai rasa genkai, mengadulah pada ALLAH. andai rasa tak cukup masa, mohonlah moga masa diberkati. andai rasa tidak tahu langsung nak menjawab soalan, mohonlah ilham dari ALLAH. andai rasa tak bersemangat, malas, mohonlah kekuatan dari ALLAH! mohonlah ALLAH tundukkan nafsu malas kita! mohonlah ALLAH kuatkan kita melawan godaan syaitan! mohonlah! berharaplah! bergantunglah hanya pada ALLAH! (tanda seru menandakan nada bersemangat ye..hihi)

malah, jika kita niatkan belajar kita ini hanya kerana mengejar redha ALLAH, setiap saat kita berpenat lelah, tension mengulangkaji, lenguh menulis nota, pastinya kan ada ganjaran di sisi ALLAH s.w.t..

jadi…………………musim exam yang sibuk ini bukanlah satu alasan untuk solat ekspress,  tertinggal solat subuh sebab berjaga malam, tak menjaga kebersihan, dan lain-lain tabiat tak baik, kan? ^^

moga kita tak terpedaya, dengan bisikan dan godaan syaitan.

“kau banyak lagi tak study, solat ala kadar cukuplah. al-quran, mathurat, tu pun lepas exam nanti boleh baca…nanti tak boleh jawab dalam exam kang?” bisik syaitan ke telinga manusia.

moga bermanfaat. wallahua’lam.

*genkai : tak larat, habis upaya.

Alam Mengingatkan

Bismillahirahmanirahiim~

Astaghfirullahaladzim3x

Assalamualaikum wbt.

Semoga dalam penghambaan kepada Allah SWT semata.

Sahabat yang saya sayangi kerana Allah,
InshaAllah saya cuba menulis seringkas mungkin. Kerana kita tak punya masa. Ah, masa bukan milik kita.

Dalam kesibukan membuat persedian untuk final exam, dalam kegembiraan melihat salji putih turun di tempat kita (fenomena yang boleh dianggap pelik kalau sebelum ini salji tak pernah turun di tempat kita), kita dikhabarkan dengan ramalan kaji cuaca yang mengatakan gempa bumi besar akan berlaku di Jepun. Gempa bumi di sebahagian kawasan atau di seluruh Jepun.

Kita bersama alam setiap hari, di atasnya kita berjalan, dari isinya kita makan dan minum. Lalu mengapa dia mahu membantai kita? Alam marah kah kita berjalan di atasnya, kita ambil isi nya?

Risau.
Takut.

Saya mengaku perasaan itu wujud dalam diri.

Tapi belum pasti ramalan itu tepat. Ya, walaupun Negara Matahari Terbit ini selalu mebuat ramalan yang tepat… Hakikatnya, bumi itu beredar, bergerak, bertindak mengikut Perintah Allah.
Allah marah kah?

Risau.
Takut.

Kiamat semakin dekat kah?

Percaya pada Hari Akhirat;
kematian itu pasti,
kita akan dibangkitkan,
hari perhitungan itu benar,
Syurga dan Neraka itu benar.

Apa, bila dengan mendengar atau membaca ramalan itu baru kita nak ingat mati, nak ingat akhirat? Berimanlah dengan Akhirat, bukan beriman dengan ramalan kaji cuaca.

Ingat mati hanya ketika melihat kematian.
Ingat mati hanya bila mendengar ramalan gempa bumi.

Kalau benar kita beriman kepada Akhirat, adakah kita akan menangguhkan taubat? Adakah kita akan berterusan melakukan maksiat?

Harinya; itu rahsia Allah

Kita tak tahu bila. Tapi persediaan tak juga kita perkasakan.

Benarkah beriman? Allah…

Masa bukan milik kita. Putuskanlah segala taghut dan isi dunia dari hati kita.

Ya Allah beri kami kekuatan untuk menggenggam cinta dunia di tangan agar bila masa untuk melepaskannya; tiada pernah rasa bersedih hati, dan beri kami kekuatan untuk semat cinta akhirat di hati agar tiada kami pernah merasa untuk mensiakan cintaMu.

Saya sedang menasihati kalian dan diri sendiri. Amalan kita yang manakah yang benar-benar diterima Allah untuk melayakkan kita memasuki SyurgaNya? Ya Allah, tak sanggup menjejak kaki ke Neraka Mu.

Ya Allah, ampuni dosa kami; yang besar mahupun kecil, yang kami sedari mahupun tidak. Ya Allah, terimalah taubat kami. Masihkah Engkau sanggup melihat hamba ini yang banyak kali melakukan maksiat? Ya Allah, Tuhan yang Maha Pengampun, Maha Pengasih, Maha Penyayang, matikan kami dalam ketaatan kepada Mu.

Tariklah saya kembali, andai saya lari dari landasan…

Siapa saya? 🙂

Tak perlu tahu.

Perkasa dakwah! Kita KHALIFAH! Mengajak orang dalam lingkungan pengHAMBAan pada Allah SWT.

Mungkin saya salah seorang orang yang anda nasihati!

Masa bukan milik kita.

Allahualam.

SURAT SEORANG RIJAL TANPA HATI

Image

 Yang terhormat ustaz Hassan al-Banna,

Assalamualaikum wbth,

Apakah anda pernah mendengar tentang lelaki tanpa hati? Maaf, jika hati yang dimaksudkan adalah salah satu anggota tubuh dari daging yang berwarna merah, yang menarik dan melepaskan darahnya, tentu saja lelaki itu memilikinya. Yang dengannya dia dapat hidup & menjalani kehidupannya. Akan tetapi hati yang bersemangat, kuat &hidup, sayang sekali dia tidak memilikinya. 

Dia mengetahui kebaikan meskipun kecil, dia juga mengetahui keburukan meski pun samar-samar.Seringkali dia benar2 merasai & memahami perilaku seseorang dari wajahnya & dapat memberi respon terhadap hal itu. Akan tetapi, dia tidak memiliki hati. Jika bertemu dengan teman lamanya yang sudah lama tidak bersua, dia bersalam lalu menggenggam tangannya kuat, bahkan memeluknya. Namun hatinya, tetap beku, sama sekali tidak terpengaruh. Dia memberi nasihat kepada orang lain, ” Jadilah kalian begini & jadilah kalian begitu”, serta menyebutkan pelbagai dalil & bukti, namun hatimya semakin keras & tidak terpengaruh.

Dia tersenyum kala mendengar berita gembira. Dia juga mengerutkan dahi saat menerima berita duka. Akan tetapi, kegembiraan & kesedihannya hanyalah reaksi semula jadi semata, sedangkan hatinya tetap diam & tidak bergoncang. Dia menyatakan cinta & benci kepada seseorang. Tetapi ketika melihat hatinya, ia tetap diam tanpa memberi penjelasan.

Dia berdiri menunaikan solat & berusaha khusyuk, membaca al-Quran & berusaha menumpukan perhatiannya. Ketika menunaikan solat, dia membaca bacaan solat dengan nadanya sehingga orang-orang pun berkata, ” Dia itu khusyuk nampaknya.” Akan tetapi ketika meraba hatinya, dia mendapatinya tuli & tidak khusyuk, walaupun memahami apa yang dibaca. Ini adalah gambaran sebenar yang terjadi pada hati lelaki itu. Saya tidak melebih-lebihkan atau menguranginya. Menurut anda, apakah anda dapat mengatakan bahawa hatinya sama seperti kebiasaan hati orang-orang lain?

Saya dianugerahi akal tetapi hati saya hilang. Saya merasakan akal fikiran saya cerdas berfikir, bekerja,hidup & menunjukkan kewujudannya. Akan tetapi, ketika saya ingin menghayati semua itu pada hati saya, sama sekali saya tidak menjumpainya. Saat ini, anda telah mendengar tentang seseorang lelaki yang tidak memiliki hati.

Dia adalah seorang yang membuat perjanjian(baiah) dengan anda & anda teah mengambil janji setia darinya. Apakah anda rela jika seorang tentera anda hidup tanpa hati? Apakah anda dapat membantu menghidupkan hatinya agar bergerak dan merasai apa yang diucapkan oleh lisannya?

Inilah penyakit salah seorang tentera anda yang akan membuat anda sedih jika mengetahuinya. Olehsebab itu, saya tidak akan menyebutkan namanya, hinggalah saya maklumkan anda bahawa dia telah sembuh.

 Waalaikumussalam wbth

 *****

JAWAPAN ISHAB KEPADA RIJAL TANPA HATI

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Saya telah membaca suratmu dan sangat terpengaruh dengan kejujuran bahasamu, keindahan keberanianmu,halusnya kesedaranmu dan HIDUPNYA hatimu.

Saudaraku, kamu bukan orang yang hatinya mati seperti yang kamu sangka. Akan tetapi, kamu adalah seorang pemuda yang perasaannya tajam, jiwanya bersih dan nuraninya lembut. Seandainya tidak bersifat demikian, tentulah kamu engkari perasaanmu. Akan tetapi besarnya semangat & jauhnya tujuan( matlamat hidup) membuatmu menganggap kecil urusanmu yang besar & engkau mengharapkan tambahan untuknya. Tidak ada masalah dalam hal itu & memang itu yang sepatutnya berlaku.

Saya merasakan apa yang kamu rasakan, saya berjalan sebagaimana kamu berjalan & saya akan berusaha untuk memberikan beberapa nasihat. Jika nasihat-nasihat ini bermanfaat bagimu & dengan melaksanakannyakamu lihat dapat menghapuskan dahaga serta mengubati sakitmu, maka alhamdulillah atas taufikNya. Namun jika tidak demikian, maka saya senang untuk bertemu denganmu agar kita saling bekerjasama untuk mengenal pasti penyakitmu & menentukan ubatnya.

Berteman dengan orang-orang yang khusyuk yang selalu merenung, bergaul dengan orang yang selalu berfikir & menyendiri, dekat dengan orang yang bertaqwa & soleh yang dari mereka terpancar hikmah & dari wajah mereka terpancar cahaya, & dari hati mereka bertambah makrifat -dan jumlah mereka adalah sedikit- adalah ubat yang mujarab. Berusahalah berteman dengan orang-orang seperti mereka, selalu bersama mereka, kembali kepada mereka & kamu sambungkan rohmu dengan roh mereka, jiwamu dengan jiwa mereka serta kamu habiskan kebanyakan waktu kosongmu bersama mereka. Hati-hatilah dengan orang yang mengaku-ngaku. Carilah orang yang keadaannya membuatmu bangkit bersemangat, perbuatannya membawamu berbuat baik & jika kamu melihatnya maka kamu mengingat Allah. Berteman dengan orang-orang seperti ini adalah salah satu ubat yang mujarab kerana watak manusia sering mencuri, sehinggalah hati terpengaruh dengan hati yang lain dan jiwa pun mengambil contoh dari jiwa yang lain. Oleh kerana itu, berusahalah untuk menemukan jiwa-jiwa yang soleh sebagai teman.

Saudaraku, berfikir, berzikir di waktu-waktu yang suci, menyendiri, bermunajat serta merenung alam yang indah dan menakjubkan, menggali rahsia keindahan & keagungan alam, meneliti dengan hati & berzikir dengan lisan tentang tanda keagungan yang menakjubkan serta hikmah yang agung ini, termasuk hal yang memberi kehidupan kepada hati dan menyinari kalbu dengan keimanan & keyakinan. Allah swt berfirman;

 “Sesungguhnya dalam penciptaan langit & bumi, dan silih bergantinya malam & siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal.” (Ali-Imran : 190)

Saudaraku, seterusnya berfikir tentang masyarakat, melihat pelbagai penderitaan, kebahagiaan, kesulitan serta keamanan, menjenguk orang sakit, menggembirakan orang yang ditimpa bencana & mengetahui sebab kesengsaraan yang berbentuk pembangkangan, kekafiran, kezaliman, pelanggaran, sikap mementingkan diri, egois, terpedaya oleh hal-hal yang semu, semua ini merupakan cantuman bagi rantaian hati yang menyatukan cerai berainya & menghidupkannya dari kematian. Maka berusahalah agar kewujudanmu menjadi penghibur bagi orangorang yang sengsara & tertimpa bencana. Tidak ada perkara yang pengaruhnya lebih kuat terhadap perasaan daripada berbuat baik kepada orang yang sangat memerlukan, membantu orang yang teraniaya atau berkongsi rasa dengan orang yang susah atau sedih.

Saudaraku, hati ada di tangan Allah. Dia mengubahnya sesuai dengan kehendakNya. Oleh kerana itu, bersungguhsungguhlah dalam berdoa, agar Dia memberikan kehidupan kepada hatimu, membuka dadamu dengan iman & melimpahkan keyakinan kepadamu sebagai anugerah serta nikmat dariNya. Berdoalah di waktu-waktu mustajab & waktu sahur kerana doa pada watu sahur adalah ibarat anak panah yang meluncur tidak terhenti sehingga sampai ke Arasy. Saya tidak meragui keikhlasanmu dalam mencapai tujuan & kejujuran dalam pengakuanmu. Allah swt berfirman;

“Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa.”  (Al-Maidah : 27)

Saudaramu, Hassan Al-Banna .

Perempuan Tak Boleh Keluar Rumah?!

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wbt!

Tengah buat apa? Iman sihat? Alhamdulillah, kalau sihat.

Saya sebenarnnya ditugaskan untuk menulis di bawah tema ‘Hawa dan Keakhwatan’. Hmmm. Kalau sebut hawa, apa yang terlintas di fikiran akhwat sekalian?

Isteri Nabi Adam AS. Perempuan. Solehah. Sopan santun. Lemah lembut. Kahwin. Eh.

Nak share~ Pernah tak dengar hadis ni;

Daripada Ibnu Umar bahwasanya Rasulullah saw bersabda, “Janganlah seorang wanita pergi (lebih dari) tiga hari kecuali bersamanya seorang mahram.”
(HR. Muslim)

Hadis shahih ni. Perempuan tak boleh keluar rumah. Tiga hari yang dimaksudkan tu, bukannya tiga hari menetap di sesuatu tempat, tapi tiga hari perjalanan unta. Unta boleh berjalan 44 kilometer sehari. Dua marhalah bersamaan dengan jarak dua hari perjalanan unta. Info tambahan 😉

So, kita tengah buat ape ni? Duduk berapa lama dah kat Jepun. Jauh pulak dari rumah. Belajar dah lah fardhu kifayah je, bukan macam haji- fardhu ain…

Sila jangan risau kalau anda menepati SEMUA syarat di bawah;

1) MINTA IZIN
Minta kebenaran keluar rumah daripada ibu bapa. Dan bagi yang sudah berkahwin, minta keizinan suami.

2) MENUTUP AURAT
Aurat wanita ialah seluruh anggota badannya, kecuali wajah, tapak tangan dan tapak kakinya. Menutup aurat menepati seperti yang ditetapkan syarak.

a. Menutupi seluruh tubuh (termasuklah rambut) kecuali wajah dan dua telapak tangan,
b. Tidak ketat hingga lekuk tubuh tidak terlihat,
c. Tidak tipis hingga warna kulit tidak terlihat,
d. Tidak menyerupai laki-laki,
e. Tidak berwarna terang hingga menarik perhatian orang,
f. Dipakai bukan maksud mempamerkan (riak),
g. Pakaian tidak bergambar makhluk dan tidak berunsur agama lain.

“Wahai Nabi, katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman, supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” 
(al-Ahzab : 59)

3) TIDAK BERTABARUJ
Tidak bersolek dan berdandan, tidak memakai perhiasan-perhiasan yang menarik, sehingga mengundang syahwat kaum lelaki, juga tidak memperlihatkan keindahan tubuhnya.

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang jahiliyah dahulu.” (Al-Ahzab : 33)

Sebut pasal aurat dan tabaruj, kita tidak boleh tidak, wajib menjaga ikhtilat (pergaulan lelaki dan perempuan). haa~ semua orang faham, kan?

4) UNTUK KEBAIKAN
Sebagai Muslim Perempuan yang Belajar, kita tengok apakah yang dikatakan ‘keluar rumah untuk kebaikan’. Menuntut ilmu juga termasuk dalam syarat ni. Tapi ada ‘term and condition’.

Cuba tanya balik diri kita. Kenapa kita belajar di Jepun? Belajar engineering semua ni. Boleh je duduk elok-elok manis-manis kat rumah, belajar memasak, menjahit.

Sebab saya nak anak-anak saya nanti hidup senang. Gaji double (gaji suami+gaji isteri) (*☻-☻*) makan sedap, rumah besar, kereta mewah. 

Eh. Orang dulu boleh je makan tanpa perlu belajar engineering.

Perempuan boleh menuntut ilmu kalau dia tak boleh dapat ilmu tu di rumah.

Ha. Sebab tu lah saya belajar. Sebab kat rumah tak de orang nak ajar engineering.

Lepas tu? Dah jadi engineer?

Ilmu itu hendaklah berguna untuk saham akhirat. Kerana akhirat itu lah kehidupan yang kekal.

Orang yang beriman lebih baik berilmu, daripada orang yang berilmu tanpa ada iman.

Kalau iman kita ‘cantik’, kita akan gunakan ilmu itu untuk ISLAM. Untuk menyaksikan kepada dunia bahawa ISLAM itu benar dan selain dari itu batil. Kalau orang yang berilmu tanpa iman, dia boleh menyumbang kepada kebatilan dan kezaliman.

Harus bagi perempuan  untuk keluar rumah untuk menjalankan tanggungjawab kita sebagai hamba dan khalifah. Dan salah bagi perempuan kalau dia duduk di rumah sahaja tanpa menyumbang dalam kebangkitan ISLAM. Tengok saja Khadijah, Aisyah, Asma dan Sofiyyah!

“Sesiapa yang mengerjakan amal soleh, baik lelaki mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka mereka itu akan masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.” 
(al-Nisa’ : 124)

Tak ada masalah untuk kita kaum hawa untuk keluar rumah selagi tidak menyalahi syarak dan tidak mengabaikan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah!

Hidup kita dalam lingkaran dakwah dan tarbiyah,
demi mencapai mardhotillah.
Menjalin ukhwah, memperkasa ummah.
Teruslah melangkah walaupun payah,
kerana syurga itu dijanjikan indah!

Allahualam.

p/s: so, masih sempat lagi ni nak betol kan niat, ‘kenapa saya belajar di jepun’. 

Err. Dan..

jangan liat nak pergi daurah dan jaulah! 🙂

hati yang berdosa

Saat ini
Aku merenung jauh
Menyelami kenangan-kenangan silam
Penuh dengan dosa hitam
Penuh dengan  jiwa lalai

Saat itu
Ah, dunia ini aku yang punya!
Mungkin hari ini aku berdosa,
Tapi esok pasti ada taubat nasuha,
Muda ku hanya sekali saja!

Lupakah aku,
Ajal itu tidak aku tahu
Usia aku bukan aku penentu
Masih adakah aku esok waktu?
Mampukah aku sujud tersedu?

Ya Allah,
Khilaf ku tak mampu aku hitung,
Dosa-dosa ku, masihkah KAU sudi ampun?

Ya Allah,
Hidupkanlah kembali jiwa-jiwa yang mati,
Bukalah pintu hati,jendela taubat,
Agar hati-hati ini akan sentiasa
Dalam bisikan istighfar pada-MU.

 Image

masih tersisakah waktu buatku?

Bismillahirrahmanirrahim..

Malam itu dingin..aku duduk merenung dinding sambil terngiang-ngiang perkara yang dibincangkan dalam usrah malam itu..TAUBAT..sebenarnya, aku sering diingatkan dengan pesanan, “sebelum tidur, solat taubat dulu ye! Sebab kita ni tak tahu bila nyawa kita akan ditarik..kot-kot la waktu tidur nanti..”aku solat taubat tapi amat jarang sekali..dan kadang-kala aku rasa seperti hati ini kosong..mata ini tidak mampu menangis ketika solat..

Malam itu aku berazam untuk solat taubat setiap hari sebelum tidur..dan entah kenapa malam itu seperti hati ini ditiupkan dengan satu perasaan yang ganjil..dan mindaku bagai terlayar segala dosa-dosa silam yang aku rasa cukup untuk membuatkan aku berasa sangat kerdil dimata Illahi..Malam itu, air mata ini jatuh membasahi bumi..menangis kerana takut..sungguh, aku takut..takut kalau-kalau saat nyawa ini ditarik, aku masih belum mendapat keampunan Illahi..

Kata ummi,

kalau Allah kurniakan rasa ingin bertaubat dalam diri kita, itu adalah satu nikmat dari Allah..

Malam itu juga ketika aku membaca tafsir surah Al-Mulk, aku rasa takut yang amat sangat..

Sudah merasa amankah kamu bahawa Dia yang dilangit tidak akan membuatkan kamu ditelan bumi ketika tiba-tiba ia tergoncang? atau sudah merasa amankah kamu, bahawa Dia yang dilangit tidak akan mengirimkan badai yang berbatu kepadamu? Namun kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatanKu.. (Al-Mulk,67:16~17)

Tiada jaminan untuk aku berasa selamat di atas muka bumi ini..tiada jaminan yang hari esok masih ada lagi buatku..tiada jaminan aku akan selamat di akhirat kelak sekiranya aku ini tidak berusaha bersungguh-sungguh untuk menjadi ahli syurga..rasa takut itu menyelubungiku sehingga aku tidak dapat melelapkan mata malam itu..

Allah,

masih tersisakah waktu buatku?

masih terbukakah pintu taubat itu buatku?

masih adakah ruang untukku disyurgaMu kelak?

Ya Allah,

pandanglah aku si pendosa ini sekali lagi,

kasihanilah aku..ampuni aku..

aku sedar Ya Allah,

jika dihitung amalanku, sedikit pun aku tidak layak memasuki syurgaMu,

tapi Ya Allah,

aku amat takut akan azabMu diakhirat kelak..

pandanglah aku sekali lagi Ya Allah,

tiupkanlah rahmat dan hidayahMu kepadaku..

ampunilah aku Ya Allah, ampunilah aku Ya Rahman, ampunilah aku Ya Rahim..

Hadis riwayat Abu Hurairah ra:
Dari Nabi saw. bersabda: Seorang hamba melakukan satu perbuatan dosa lalu berdoa: “Ya Allah, ampunilah dosaku”. Allah Taala berfirman: Hamba-Ku telah berbuat dosa dan dia mengetahui bahwa dia mempunyai Tuhan yang akan mengampuni dosa atau akan menghukum karena dosa itu. Kemudian orang itu mengulangi perbuatan dosa, lalu berdoa lagi: Wahai Tuhan-ku, ampunilah dosaku. Allah Taala berfirman: Hamba-Ku telah berbuat dosa dan dia mengetahui bahwa dia mempunyai Tuhan yang akan mengampuni dosa atau menyiksa karena dosa itu. Kemudian orang itu melakukan dosa lagi, lalu berdoa: Wahai Tuhanku, ampunilah dosaku. Allah Taala berfirman: Hamba-Ku telah berbuat dosa dan dia mengetahui bahwa dia mempunyai Tuhan yang akan mengampuni dosa atau menghukum karena dosa itu serta berbuatlah sesukamu, karena Aku benar-benar telah mengampunimu..

Antara Takdir dan Tarbiyah

Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Mas’uud r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda, dan Baginda adalah seorang yang benar lagi dibenarkan (iaitu dipercayai): “Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.”

muttafaqun’alaih

Hadis di atas berkisar tentang tahap penciptaan manusia dan garis takdirnya. Semasa umur kita 4 bulan, Allah telah memerintahkan malaikat meniupkan roh dan Dia telah menetapkan 4 perkara bagi kita;

  1. rezeki (makanan, biasiswa, jodoh)
  2. ajal maut (bila kita meninggal)
  3. amalan (apa yang kita kerjakan)
  4. akhir hidup (syurga atau neraka)

Berdasarkan hadis ini, terbukti bahawa segala peristiwa yang berlaku di dunia ini, berlaku pada diri kita, keluarga kita atau sesiapa sahaja, bukan satu kebetulan tetapi satu takdir yang telah Allah tetapkan semasa kita masih di dalam rahim ibu.

Dulu, saya pernah konfius “Kalau Allah dah tetapkan kita masuk syurga atau neraka, tak guna lah kita beramal kan, sebab Allah dah tentukan semuanya”. Woot! tunggu dulu, kita kan tahu Allah itu tidak pernah menzalimi kita, tetapi kita sendiri yang selalu menzalimi diri kita.

Mari saya kongsikan apa yang saya faham.

Takdir terbahagi kepada 2 iaitu

  1. Allah tetapkan dengan kehendakNya (rezeki, ajal)
  2. Allah tetapkan dengan ilmuNya yang Maha Luas (amalan, akhir hidup)

Segala rezeki yang kita dapat kat dunia ini Allah tentukan dengan kehendaknya, termasuk kita dapat penajaan ke oversea, kita makan apa hari ni, kita kahwin dengan siapa nanti, semua itu telah ditetapkan dengan kehendakNya.

Tetapi, ada dua perkara yang Allah tetapkan bukan dengan kehendakNya iaitu amalan kita di dunia, dan pengakhiran hidup kita sama ada syurga atau neraka. Contohnya, jika kita tak study untuk exam, itu bukan Allah dah tetapkan, tetapi sebaliknya pilihan kita. Allah cuma menulisnya dengan ilmuNya yang Maha Luas bahawa ‘si polan ini tak study untuk exam‘ kerana Dia tahu kita akan berbuat demikian. Maka, jika kita berbuat dosa, itu bukannya kehendak Allah, tetapi atas pilihan kita sendiri dan akhir hidup kita (syurga/ neraka) juga berdasarkan pilihan kita juga bukan?

Tetapi, Dia tidak pernah zalim.

“Maka, Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan kataqwaan, sungguh beruntung orang yang menyucikan (jiwa itu), dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.”

(as-syams 91:8~10)

Sesungguhnya, Dia akan mengilhamkan kepada kita jalan kejahatan dan juga jalan ketaqwaan, tetapi kita yang memilihnya.

Jadi, apa kaitan takdir dengan tarbiyah?

Semua tarbiyah yang datang pada kita itu adalah ditentukan oleh Allah, kerana Dia tidak akan menghukum seorang yang tidak pernah tahu melainkan telah diberitahu. Samalah juga dengan kaum terdahulu, mereka telah didatangkan nabi/rasul untuk memimpin mereka, mengajak kepada kebaikan, tetapi ada di antara meraka yang beriman dan ada juga yang memilih untuk menolak kebenaran. Maka, setelah didakwah habis-habisan oleh utusan Allah, mereka masih menolak, natijahnya adalah azab dari langit!

Ketahuilah bahawa, ‘tarbiyah is in the air’, bagi mereka yang sedang mencari atau masih mencari teruskan berdoa, supaya Allah menunjukkannya pada kita, dan supaya hati kita dicondongkan ke arah jalan ke syurga.

Mereka yang sedang melakukan amalan ahli syurga yang banyak, jangan pernah merasa cukup dan jangan pernah merasa yakin akan dapat ke syurga sebaliknya teruskan beramal keranaNya.

Mereka yang sedang melakukan dosa, jangan putus asa dengan rahmat Allah, carilah hidayah Allah itu, cari sampai mati, kerana Dia tidak pernah zalim.

Tarbiyah is in the air, terpulang kepada kita, untuk memeluknya erat, atau membiarkan ia berlalu pergi begitu sahaja.

p/s: maaf salah silap, mohon teguran.