Aku dan Tarbiyyah

Bila bercakap mengenai tarbiyyah, ramai yang pasti menitiskan air mata..Jalan2 tarbiyyah yang di lalui selama ini penuh dengan titisan air mata jernih..bukan kerana kita menyesal atau sedih memilih jalan ini, tetapi tangisan kita kerana banyaknya dosa-dosa lampau yang pasti takkan terhapus sekiranya tiada keampunan dari Illahi..menangisnya kita kerana bersyukur, Allah masih memilih diri kita ini walaupun kita sebelum ini belum tentu cukup solatnya,belum tentu baik akidahnya dan lebih teruk lagi, kita yang selama ini sering melupakanNya..

Jalan tarbiyyah kita, setiap orang pasti berbeza..cerita kehidupan kita pasti sahaja tidak sama walaupun seerat mana sekalipun persahabatan kita..tapi hakikatnya, cerita kita tak banyak beza..walaupun jalannya bermacam-macam, tetapi matlamatnya tetap sama..cerita aku dan kamu, telah tertulis sejak di alam roh lagi..

Aku juga seperti kamu..Aku dilahirkan dalam islam..Cuma kehidupanku sebelum ini, belum tentu boleh aku katakan sebagai islam..Aku malu pada diri sendiri..Aku malu pada Allah..malu kerana selama ini aku berasa gah berjalan di atas bumi Allah tanpa aku sedari aku ini sebenarnya tiada apa-apa..semuanya kurniaan dari Allah..kudratku, jasadku, hatiku, asalnya semua milik Illahi..

Dan pabila tarbiyyah ditiup kedalam hatiku ini, aku tersedar..aku menangis seolah-olah tangisan ini tidak mahu berhenti..Aku mula mengubah penampilanku..mengubah cara pergaulanku..Betapa aku selama ini memandang remeh terhadap diriku sendiri..betapa aku selama ini tidak sedikit pun menyayangi diriku sendiri..kerana sekiranya aku menyayangi diriku, aku pasti melakukan sebaiknya untuk kembali menghadap Illahi kelak..

Aku tetap juga jatuh walaupun diri ini telah ditarbiyyah..tetapi aku sedar, jatuhnya aku kerana Allah ingin aku bangun kembali..jatuh tidak bermakna aku tewas..tanpa jatuh, aku tidak mungkin bangun..itu juga tarbiyyah..Allah ingin menguji sejauh mana keimanan dan ketaqwaan kita kepadaNya..dan sampai suatu tahap, Allah datangkan ujian yang pada aku, sukar untuk aku tepis..aku menangis kerana takut..takut sekiranya dimurkai Illahi..aku takut kerana aku tahu salah tetapi aku tidak mampu menghadapinya..akhirnya, aku berserah kepadaNya..aku tinggalkannya bersama tangisan..kerana aku yakin janji Allah itu pasti..kini, Allah menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik..Alhamdulillah..

Allah..tarbiyyah itu banyak sangat..mengajar kita erti kehidupan..erti persahabatan..erti kasih sayang..tarbiyyah itu mendidik akidah kita..membentuk dan merawat hati kita yang fitrahnya memerlukan Illahi..betul..tarbiyyah itu bukan segala-galanya, tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah..berlapang dada lah dalam menerima segala tarbiyyah dalam hidup kita..salah satu ujian yang akan melanda kita adalah ujian ukhuwah..berlapang dada lah pabila saat itu hadir..ujian ukhuwah itu adalah tarbiyyah dari Allah..

Wahai ukhti,

Tarbiyyah itu ibarat ubat,

Pahit tapi demi merawat kelukaan,

Kita harus telannya,

Dikala kita kesakitan,

Kita sangat memerlukan tarbiyyah,

Supaya lompong2 hati ini kembali terisi..

 Maka ukhti,

Berlapang dada dengan segala jenis tarbiyyah yang bakal mendatang,

Jalan ini panjang dan payah,

Ikhlaskan hati,

Yakinlah dengan janji Illahi,

Kerana yang pasti,

Kamu tidak sendirian ya ukhti,

Aku juga seperti kamu, melangkah dijalan ini…

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s