mengapa harus kecewa?

Bismillahirahmanirahim…
In the name of Allah, Most Gracious Most Merciful..

If deep in our heart,we are truly sincere to advise the other muslims for the sake of Allah,we will not suppose to feel offended or disappointed when our advices aren’t listened…

Why?

Because we are the one who said that we do it because of Allah.

Apabila terusiknya sekeping hati itu
Jangan dibiar ia mengusik iman di dada
Jangan dibiar ia menggoyahkan pendirian dalam jiwa
Sabarlah dalam mencari hakikat diri dan sabarkan hati dalam menanti.

Jangan pernah kecewa dengan jalan ini
hakikat memilih jalan ini memang panjang dan penuh dengan kesukaran
kamu semua ‘orang-orang hebat’ kerana telah memilih jalan yang belum tentu kamu sempat melihat hasilnya.
Jangan cepat kecewa dengan orang sekeliling kita
kerana mereka juga manusia bukan malaikat,sama seperti kita
mereka tidak pernah suci dari dosa, tidak sempurna, akan ada cacat celanya
manusia itu asalnya dari ‘nasiya’, sifatnya lupa, perlu sentiasa diingatkan, perlu ditunjukkan.
Bukankah matlamat kita masih sama, aqidah kita masih serupa?
kita sama-sama mahu memeluk cinta-Nya
kita sama-sama mahukan tarbiyah untuk dekat dengan-Nya
sebab kita semua tak sempurna dan tarbiyah datang untuk sempurnakan hidup kita.
Bila mana syurga menjadi thumuhat kita, kita akan lupa pada seluruh kepayahan dan kesusahan.
Bila mana redha Allah menjadi tumpuan kita, kita lupa pada semua kekecewaan yang memutik.
Jadi takkan secepat itu kita mahu berputus asa?
Jadi takkan semudah itu kita mahu kecewa?
Ayuh belum terlambat untuk pulihkan hati, tajdid (baca:perbaharui) niat sebenar dalam diri.

Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu telah berkata : Aku mendengar Rassulullah S.A.W bersabda : Sesungguhnya Allah berfirman : 
Wahai anak Adam! Apabila engkau memohon dan mengharapkan pertolonganKu maka Aku akan mengampunimu dan Aku tidak menganggap bahawa ia suatu yang bebanan. Wahai anak Adam! Sekalipun dosa kamu seperti awan meliputi langit kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampuninya. Wahai anak Adam! Jika kamu menemuiku (selepas mati) dengan kesalahan sebesar bumi, kemudiannya kamu menemuiKu dalam keadaan tidak syirik kepadaKu dengan sesuatu nescaya Aku akan datang kepadamu dengan pengampunan terhadap dosa sebesar bumi itu.  
-Riwayat Tirmizi, no 42  Arbaiin-

“jalan ini  perlu memerlukan kesabaran, maka bersabarlah dengan kesabaran yang baik.”

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s