Saudara Baginda SAW

Bismillahirrahmanirrahim…
Allahumma  faghfirli 3x
Ashhadu ala ila ha ilallah, muhammadar rasulullah.

Assalamualaikum wbt. Sihat semua? Alhamdulillah, semoga dalam peliharaan Allah SWT sentiasa. Hari ni nak share~

Kita dan Muhammad SAW…

Kita memang bukan sahabat baginda yang hidup bersama dengannya. Namun kitalah saudara (ikhwan) yang baginda rindui… Andai Anas bin Malik bercita-cita untuk menemui baginda dan mengatakan “aku lah pembantu kecil (unais) mu”, maka dambakanlah untuk bertemu baginda SAW dan katakan sesuatu padanya.

Andai saja baginda tetap berpeluk tubuh selepas menerima wahyu, tanpa mengeluarkan peluh dan darah, lalu perjuangan cinta suci ini tidak disambung oleh para sahabat dan mereka yang seterusnya; pasti saja nikmat Islam hari ini takkan kita rasai.

Andai syurga destinasi yang kita dambakan, maka ikutilah jalan baginda dan orang yang mengikutinya. Mujahadah itu payah kerana syurga dijanjikan indah. Lihat saja jalan ditempuhi bagi mereka yang dijamin syurga.

“Katakanlah (wahai Muhammad): Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia kepada Allah dengan yakin. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah; dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”
[Yusuf 12: 108]

“Dan demikian pula kami jadikan kamu (umat Islam) ‘umat pertengahan’ agar kamu menjadi saksi kepada atas (perbuatan) manusia, dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. …”
[al Baqarah 2:143]

Ada tugas yang harus dilakukan. Berundur sekali-kali tidak. Lambat jangan hendaknya. Wahai sahabat, yakinlah dengan jalan ini. Thabat dan istiqamah lah.

Wahai burung hijau,
bawa kami bertemu baginda.
Dia merindui kami,
dan kami juga sungguh merindui baginda SAW.

Dari kekasih untuk mu kekasih,
moga kami mendapat syafaatmu,
moga kita bertemu di syurgaNya.

Dari kekasih untuk mu kekasih,
perjuangan ini takkan sepi tersisih,
demi redha yang Maha Pengasih.

Selawat dan salam ke atas baginda,
Rasulullah SAW.

Allahualam.

Mari berinteraksi di sini. Setiap patah kata dihargai.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s