Saudara Baginda SAW

Bismillahirrahmanirrahim…
Allahumma  faghfirli 3x
Ashhadu ala ila ha ilallah, muhammadar rasulullah.

Assalamualaikum wbt. Sihat semua? Alhamdulillah, semoga dalam peliharaan Allah SWT sentiasa. Hari ni nak share~

Kita dan Muhammad SAW…

Kita memang bukan sahabat baginda yang hidup bersama dengannya. Namun kitalah saudara (ikhwan) yang baginda rindui… Andai Anas bin Malik bercita-cita untuk menemui baginda dan mengatakan “aku lah pembantu kecil (unais) mu”, maka dambakanlah untuk bertemu baginda SAW dan katakan sesuatu padanya.

Andai saja baginda tetap berpeluk tubuh selepas menerima wahyu, tanpa mengeluarkan peluh dan darah, lalu perjuangan cinta suci ini tidak disambung oleh para sahabat dan mereka yang seterusnya; pasti saja nikmat Islam hari ini takkan kita rasai.

Andai syurga destinasi yang kita dambakan, maka ikutilah jalan baginda dan orang yang mengikutinya. Mujahadah itu payah kerana syurga dijanjikan indah. Lihat saja jalan ditempuhi bagi mereka yang dijamin syurga.

“Katakanlah (wahai Muhammad): Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia kepada Allah dengan yakin. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah; dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”
[Yusuf 12: 108]

“Dan demikian pula kami jadikan kamu (umat Islam) ‘umat pertengahan’ agar kamu menjadi saksi kepada atas (perbuatan) manusia, dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. …”
[al Baqarah 2:143]

Ada tugas yang harus dilakukan. Berundur sekali-kali tidak. Lambat jangan hendaknya. Wahai sahabat, yakinlah dengan jalan ini. Thabat dan istiqamah lah.

Wahai burung hijau,
bawa kami bertemu baginda.
Dia merindui kami,
dan kami juga sungguh merindui baginda SAW.

Dari kekasih untuk mu kekasih,
moga kami mendapat syafaatmu,
moga kita bertemu di syurgaNya.

Dari kekasih untuk mu kekasih,
perjuangan ini takkan sepi tersisih,
demi redha yang Maha Pengasih.

Selawat dan salam ke atas baginda,
Rasulullah SAW.

Allahualam.

Alam Mengingatkan

Bismillahirahmanirahiim~

Astaghfirullahaladzim3x

Assalamualaikum wbt.

Semoga dalam penghambaan kepada Allah SWT semata.

Sahabat yang saya sayangi kerana Allah,
InshaAllah saya cuba menulis seringkas mungkin. Kerana kita tak punya masa. Ah, masa bukan milik kita.

Dalam kesibukan membuat persedian untuk final exam, dalam kegembiraan melihat salji putih turun di tempat kita (fenomena yang boleh dianggap pelik kalau sebelum ini salji tak pernah turun di tempat kita), kita dikhabarkan dengan ramalan kaji cuaca yang mengatakan gempa bumi besar akan berlaku di Jepun. Gempa bumi di sebahagian kawasan atau di seluruh Jepun.

Kita bersama alam setiap hari, di atasnya kita berjalan, dari isinya kita makan dan minum. Lalu mengapa dia mahu membantai kita? Alam marah kah kita berjalan di atasnya, kita ambil isi nya?

Risau.
Takut.

Saya mengaku perasaan itu wujud dalam diri.

Tapi belum pasti ramalan itu tepat. Ya, walaupun Negara Matahari Terbit ini selalu mebuat ramalan yang tepat… Hakikatnya, bumi itu beredar, bergerak, bertindak mengikut Perintah Allah.
Allah marah kah?

Risau.
Takut.

Kiamat semakin dekat kah?

Percaya pada Hari Akhirat;
kematian itu pasti,
kita akan dibangkitkan,
hari perhitungan itu benar,
Syurga dan Neraka itu benar.

Apa, bila dengan mendengar atau membaca ramalan itu baru kita nak ingat mati, nak ingat akhirat? Berimanlah dengan Akhirat, bukan beriman dengan ramalan kaji cuaca.

Ingat mati hanya ketika melihat kematian.
Ingat mati hanya bila mendengar ramalan gempa bumi.

Kalau benar kita beriman kepada Akhirat, adakah kita akan menangguhkan taubat? Adakah kita akan berterusan melakukan maksiat?

Harinya; itu rahsia Allah

Kita tak tahu bila. Tapi persediaan tak juga kita perkasakan.

Benarkah beriman? Allah…

Masa bukan milik kita. Putuskanlah segala taghut dan isi dunia dari hati kita.

Ya Allah beri kami kekuatan untuk menggenggam cinta dunia di tangan agar bila masa untuk melepaskannya; tiada pernah rasa bersedih hati, dan beri kami kekuatan untuk semat cinta akhirat di hati agar tiada kami pernah merasa untuk mensiakan cintaMu.

Saya sedang menasihati kalian dan diri sendiri. Amalan kita yang manakah yang benar-benar diterima Allah untuk melayakkan kita memasuki SyurgaNya? Ya Allah, tak sanggup menjejak kaki ke Neraka Mu.

Ya Allah, ampuni dosa kami; yang besar mahupun kecil, yang kami sedari mahupun tidak. Ya Allah, terimalah taubat kami. Masihkah Engkau sanggup melihat hamba ini yang banyak kali melakukan maksiat? Ya Allah, Tuhan yang Maha Pengampun, Maha Pengasih, Maha Penyayang, matikan kami dalam ketaatan kepada Mu.

Tariklah saya kembali, andai saya lari dari landasan…

Siapa saya? 🙂

Tak perlu tahu.

Perkasa dakwah! Kita KHALIFAH! Mengajak orang dalam lingkungan pengHAMBAan pada Allah SWT.

Mungkin saya salah seorang orang yang anda nasihati!

Masa bukan milik kita.

Allahualam.

Perempuan Tak Boleh Keluar Rumah?!

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wbt!

Tengah buat apa? Iman sihat? Alhamdulillah, kalau sihat.

Saya sebenarnnya ditugaskan untuk menulis di bawah tema ‘Hawa dan Keakhwatan’. Hmmm. Kalau sebut hawa, apa yang terlintas di fikiran akhwat sekalian?

Isteri Nabi Adam AS. Perempuan. Solehah. Sopan santun. Lemah lembut. Kahwin. Eh.

Nak share~ Pernah tak dengar hadis ni;

Daripada Ibnu Umar bahwasanya Rasulullah saw bersabda, “Janganlah seorang wanita pergi (lebih dari) tiga hari kecuali bersamanya seorang mahram.”
(HR. Muslim)

Hadis shahih ni. Perempuan tak boleh keluar rumah. Tiga hari yang dimaksudkan tu, bukannya tiga hari menetap di sesuatu tempat, tapi tiga hari perjalanan unta. Unta boleh berjalan 44 kilometer sehari. Dua marhalah bersamaan dengan jarak dua hari perjalanan unta. Info tambahan 😉

So, kita tengah buat ape ni? Duduk berapa lama dah kat Jepun. Jauh pulak dari rumah. Belajar dah lah fardhu kifayah je, bukan macam haji- fardhu ain…

Sila jangan risau kalau anda menepati SEMUA syarat di bawah;

1) MINTA IZIN
Minta kebenaran keluar rumah daripada ibu bapa. Dan bagi yang sudah berkahwin, minta keizinan suami.

2) MENUTUP AURAT
Aurat wanita ialah seluruh anggota badannya, kecuali wajah, tapak tangan dan tapak kakinya. Menutup aurat menepati seperti yang ditetapkan syarak.

a. Menutupi seluruh tubuh (termasuklah rambut) kecuali wajah dan dua telapak tangan,
b. Tidak ketat hingga lekuk tubuh tidak terlihat,
c. Tidak tipis hingga warna kulit tidak terlihat,
d. Tidak menyerupai laki-laki,
e. Tidak berwarna terang hingga menarik perhatian orang,
f. Dipakai bukan maksud mempamerkan (riak),
g. Pakaian tidak bergambar makhluk dan tidak berunsur agama lain.

“Wahai Nabi, katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman, supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” 
(al-Ahzab : 59)

3) TIDAK BERTABARUJ
Tidak bersolek dan berdandan, tidak memakai perhiasan-perhiasan yang menarik, sehingga mengundang syahwat kaum lelaki, juga tidak memperlihatkan keindahan tubuhnya.

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang jahiliyah dahulu.” (Al-Ahzab : 33)

Sebut pasal aurat dan tabaruj, kita tidak boleh tidak, wajib menjaga ikhtilat (pergaulan lelaki dan perempuan). haa~ semua orang faham, kan?

4) UNTUK KEBAIKAN
Sebagai Muslim Perempuan yang Belajar, kita tengok apakah yang dikatakan ‘keluar rumah untuk kebaikan’. Menuntut ilmu juga termasuk dalam syarat ni. Tapi ada ‘term and condition’.

Cuba tanya balik diri kita. Kenapa kita belajar di Jepun? Belajar engineering semua ni. Boleh je duduk elok-elok manis-manis kat rumah, belajar memasak, menjahit.

Sebab saya nak anak-anak saya nanti hidup senang. Gaji double (gaji suami+gaji isteri) (*☻-☻*) makan sedap, rumah besar, kereta mewah. 

Eh. Orang dulu boleh je makan tanpa perlu belajar engineering.

Perempuan boleh menuntut ilmu kalau dia tak boleh dapat ilmu tu di rumah.

Ha. Sebab tu lah saya belajar. Sebab kat rumah tak de orang nak ajar engineering.

Lepas tu? Dah jadi engineer?

Ilmu itu hendaklah berguna untuk saham akhirat. Kerana akhirat itu lah kehidupan yang kekal.

Orang yang beriman lebih baik berilmu, daripada orang yang berilmu tanpa ada iman.

Kalau iman kita ‘cantik’, kita akan gunakan ilmu itu untuk ISLAM. Untuk menyaksikan kepada dunia bahawa ISLAM itu benar dan selain dari itu batil. Kalau orang yang berilmu tanpa iman, dia boleh menyumbang kepada kebatilan dan kezaliman.

Harus bagi perempuan  untuk keluar rumah untuk menjalankan tanggungjawab kita sebagai hamba dan khalifah. Dan salah bagi perempuan kalau dia duduk di rumah sahaja tanpa menyumbang dalam kebangkitan ISLAM. Tengok saja Khadijah, Aisyah, Asma dan Sofiyyah!

“Sesiapa yang mengerjakan amal soleh, baik lelaki mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka mereka itu akan masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.” 
(al-Nisa’ : 124)

Tak ada masalah untuk kita kaum hawa untuk keluar rumah selagi tidak menyalahi syarak dan tidak mengabaikan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah!

Hidup kita dalam lingkaran dakwah dan tarbiyah,
demi mencapai mardhotillah.
Menjalin ukhwah, memperkasa ummah.
Teruslah melangkah walaupun payah,
kerana syurga itu dijanjikan indah!

Allahualam.

p/s: so, masih sempat lagi ni nak betol kan niat, ‘kenapa saya belajar di jepun’. 

Err. Dan..

jangan liat nak pergi daurah dan jaulah! 🙂

Tangan yang Melontarkan Batu

Bismillahirrahmanirrahiim

Alhamdulillahwastaghfirullah…

Sungguh tersedar diri ini betapa banyak nikmat yang Allah kurniakan pada kita setiap saat. Lihat saja pada makanan kita. Setiap hari cukup makan pastinya. Dari masakan Melayu hingga masakan Itali… semuanya sudah kita rasakan. Yeah, walaupun bukannya setiap hari kita makan mewah tapi nasi bersama telur goreng dan kicap itu sudah cukup besar nikmatnya.

Namun sahabat yang dikasihi sekalian, adakah setiap kali mengunyah rezeki Allah itu, kita ingat akan saudara seaqidah kita yang entah makan atau tidak. Di Palestine terutamanya; berhadapan terus dengan musuh Islam yakni Israel. Ada pula yang masih selesa mengunyah burger McD, meneguk Coca-Cola; walaupun sudah diingatkan beberapa kali itu merupakan syarikat yang menyumbang kepada Israel. Ya, duit yang kita bayar kepada mereka, untuk mereka beli peluru, peledak, kereta kebal dan pelbagai senjata. Satu peluru apa kita fikir murah harganya? Kalau SEPULUH burger McD mungkin mampu beli SATU butir peluru; satu burger seorang pembeli, satu peluru seorang Muslim; dan Ya… sepuluh orang membunuh seorang saudaranya sendiri.

Empat produk utama untuk diboikot adalah; McDonald, Coca-cola, Nestle dan Johnson&Johnson.

Sahabat sekalian, saya sangat berharap semua kita sudah jelas mengapa kita wajib mempertahankan Palestine, dan wajib menentang Israel. Allah SWT berfiman yang bermaksud:

Dan Kami menyatakan kepada Bani Israel dalam Kitab itu: “Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau. Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka rnenjelajah di segala ceruk rantau (membinasakan kamu); dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku”.
(QS Al Isra’ 17: 4-5)

Sahabat fillah, mari kita kaitkan isu Palestine ini dengan kisah tentera bergajah. Kisah Abrahah memimpin tenteranya untuk memusnahkan Masjidil Haram (Kaabah). Ketika manusia tiada yang mentauhidkan Allah, ketika tiada Rasul ketika itu kerana telah sekian lama Isa AS diangkat ke langit… Lalu ramainya yang mendustakan diri mereka sendiri, tertipu dengan mainan Yahudi, tertipu dengan hawa nafsu sendiri. Ketika Abrahah datang menyerang, Allah hantarkan burung-burung untuk mengalahkan tentera bergajah. Pemimpin Mekah ketika itu, termasuk penjaga Kaabah Abdul mutalib (datuk Rasulullah SAW) juga hanya mampu melihat. Dan selepas peristiwa itu, lahirlah rasul kepada umat akhir zaman, Muhammad SAW. Baginda ajarkan kita al Quran, tunjukkan kita cara hidup. Hari ini kita Islam inshaAllah dengan usaha baginda dan orang-orang yang menurut langkahnya.

Lihat ibrah dari peristiwa tentera bergajah itu; ketika di mana manusia mendustakan atau mungkin melupakan al Haq (kebenaran), Allah SWT yang Maha Perkasa itu menghantarkan burung-burung ababil yang membawa batu dari neraka untuk melawan tentera bergajah. Al Haq hanya akan dimenangkan dengan al Haq. Kita yang telah mendengar kalimah al Haq (kalimah penyaksian bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan Muhammad itu Rasul Allah), kitalah yang mempertahankan Masjidil Haram, Masjidil Nabawi dan Masjidil Aqsa. Al Aqsa di Palestine yang pernah menjadi kiblat pertama umat Islam, tanah para anbiya, tempat suci ketiga umat Islam. Allahuakbar.

Sahabat fillah, ketahuilah bahawa nyawa muslim itu lebih bernilai dari tanah suci.

*Rasulullah saw pernah bersabda dalam khutbah haji wida’:
“Ketahuilah, semulia-mulia hari adalah hari ini, semulia-mulia bulan adalah bulan ini, semulia-mulia negeri adalah negeri ini. Ketahuilah, sesungguhnya darah kamu, harta kamu terhormat, sebagaimana terhormatnya hari ini, bulan ini dan negeri ini”.

Dan dalam riwayat yang lain dari Abdullah bin Umar ia berkata, aku melihat Rasulullah saw tawaf mengelilingi Kaabah dan berkata :

“Sebaik-baik wangian adalah wangimu, seagung-agung kehormatan adalah kehormatanmu. Demi jiwa Muhammad yang ada dalam genggamanNya, kehormatan seorang mukmin lebih agung daripada kehormatanmu di sisi Allah. Lebih terhormat darimu darahnya dan hartanya dan berbaik sangkalah kepadanya”.

Jika kehormatan darah seorang muslim lebih tinggi daripada kehormatan Baitullah Al-Haram, maka tidak ragu lagi, darah seorang muslim lebih terhormat di sisi Allah berbanding Masjid Al-Aqsa, walaubagaimana tinggi pun sekalipun kedudukan Masjid Al-Aqsa di sisi umat Islam. *

Isu di Palestine, bukan hanya isu mempertahankan al Aqsa, tapi juga melindungi saudara seaqidah kita di sana. Siapa yang menguasai kawasan itu, akan menguasai dunia (familiar kan ayat ni?) Ya, Israel sangat tahu akan hal ini, dan lihat sekarang siapa yang menguasai dunia?

Mempertahankan Palestine, bermakna kita mempertahankan Islam. Bebasnya Palestine apabila Islam menjadi Ustaziyatul alam; tanda kemenangan kita. Kita tidak boleh tidak memang harus PEDULI isu Palestine ini. Ia menjadi kayu pengukur sejauh mana kita mahu Islam itu ditegakkan di muka bumi ini.

Maka apa yang boleh kita lakukan? Antaranya:

1) Tanamkan pada diri, keluarga dan sahabat rasa PRIHATIN pada isu umat Islam
2) Rajin belajar SEJARAH Rasulullah dan sahabat, sejarah Palestine, sejarah Tanah Arab, juga inshaAllah sejarah dunia seluruhnya kerana setiap yang telah berlaku ada kaitan dengan masalah umat kita sekarang. Paling kurang kita mampu menceritakan kepada orang lain mengapa kita tidak mengiktiraf Israel sebagai Negara.
3) Belajar PENGETAHUAN ASAS tentang Palestine; kedudukan geografi, Negara sekelilingnya, tahu apa itu Gaza, apa itu Tebing Barat (West Bank), serta politik di sana.
3) Harus celik pada ISU SEMASA di Palestine dan Tanah Arab lainnya.
4) Berusaha MENABUNG untuk bantuan saudara Islam kita di Palestine dan Negara lain yang memerlukan.
5) MEMBANTU usaha dalam menyampaikan dan membangkitkan kesedaran tehadap isu Palestine kepada semua masyarakat.
6) BOIKOT sebarang bentuk produk yang menyumbang terus kepada ekonomi Israel.

BOIKOT! Sudah mampukah kita untuk tidak membeli, tidak menggunakan produk Israel?! Ada lagi yang WAJIB kita boikot… JAHILIYYAH.

Sahabat fillah sudah pasti biasa mendengar ghazwul fikr (serangan pemikiran). Antara cara Yahudi Israel untuk menjuahkan kita dari al Quran dan As Sunnah adalah melalui;

Israel sediakan pelbagai jalan, syaitan berterusan membisikan hasutan. Siapakah yang lebih dekat dengan kita? Syaitan.

Andai Jahiliyyah masih mendinding hati kita, bagaimana untuk kita membantu saudara kita di Palestine, dan seterusnya menguasai dunia ini?

Ayuh! Telah sampai kalimah al Haq pada gegendang telinga kita, maka tinggalkanlah perkara yang tidak mendatangkan manfaat pada diri kita, yang tidak menyumbang sedikit pun dalam meraih redha Allah SWT.

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah Membiarkanya sesat dengan sepengetahuanNya, dan Allah Mengunci pendengaran dan hatinya, serta Meletakkan penutup atas penglihatannya? Maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya sesudah Allah (Membiarkannya sesat)? Mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?
(QS Al Jatsiyah 45: 23
)

Ayuh! Telah sampai kalimah al Haq pada gegendang telinga kita, maka teruslah melangkah dalam tarbiyyah, teruslah membina diri dan umat. Bersihkanlah hati kita dari ilah selain Allah SWT. Ingatlah, perjuangan dan pengorbanan itu memang sukar kerana syurga Allah itu mahal.

“Ya Allah, kuatkanlah HATI kami seperti cekalnya anak Palestine melontarkan batu ke arah Zionis Israel.”

Dalam pada kita tidak mampu bersama mereka berhadapan dengan Israel, lawanlah jahiliyyah yang masih tersisa pada diri kita serta jangan lupa mereka dalam setiap doa kita.

Wallahualam.

Nota*: saya petik dari http://dakwah.info/palestin/bangkitlah-al-aqsa-as-syarif/